Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part I : The Introduction, Ciee Nih Yeee.. - LunarV2 Trip

Thursday, 10 January 2019

Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part I : The Introduction, Ciee Nih Yeee..


Ujung judulnya gak enak banget ya ? gatel mata bacanya ! iya gapapa ini judul ter-ngehe yang pernah dibuat, sengaja gue kan lagi les bahasa Afrika, Ciee artinya Aku lalu Nih artinya Cinta dan Yeee... artinya Kamu Sayang. Ya di cerita gue kali ini bakal ada beberapa part *kayak facebook gue pas alay dulu yang terdiri dari beberapa part, najis...* yang bakal diceritain, panjang soalnya ! Dan part ini akan menceritakan perjalanan panjang dari Jakarta menuju Surabaya. Di tahun 2018 kemarin gue punya Bucket List untuk mendatangi Jawa Timur, udah lama penasaran sama Jawa Timur yang biasanya gue cuman bisa liat-liat kota Surabaya di Maps doang atau kalender tetangga. Kebun-kebun koaci di Malang yang diliat dari stalking instagram temen *hidiihh.. kasian..* , tapi emang aci udah jadi cilok.. rejeki mah gak kemana bray ! Haha.. 

Jadi ceritanya gue juara lomba Blog Content Writer dan dapet tiket kemana aja pake kereta dengan rute, jadwal dan kelas yang eksekutif ! Itu tiket udah kayak pintu kemana saja, tinggal gue minta pasti nyampe, wohoo... Gue cari deh rute kereta api terjauh dan termahal di kelas eksekutif *sultan mah bebas bray !* dan dapet rute Gambir-Gubeng Surabaya, PAS ! Tinggal ngurus kota mana aja yang kira-kira akan jadi sasaran gue di Jawa Timur selain Surabaya dan dapatlah kota Malang sebagai kota yang bakal gue kunjungi selanjutnya di Jawa Timur. 

Surabaya, pertama kali datang kenapa gue harus pilih Surabaya ? Selain secara pemberhentian keretanya yang bisa dilanjut ke kota Malang juga karena emang tiket eksekutif dari Jakarta cuman tersedia ke Surabaya doang buat minggu-minggu akhir tahun, gak tau kenapa ya ? setiap tiket yang berawal dari Jakarta suka cepet abisnya. Jadi sebelum gue pilih dari Gambir-Gubeng pun rute Gambir-Malang udah Sold Out. Alasan lainya untuk memilih kota Surabaya terlebih dahulu untuk dikunjungi adalah karena dilihat dari maps kota Surabaya lebih mudah untuk dijelajahi, terlihat dari bentuk kotanya yang blok-blokan terpisah jalan manandakan bahwa itu merupakan gedung-gedung yang tersusun berdasar blok.

Malang, kota pilihan kedua gue untuk dijelajahi di Jawa Timur setelah kota Surabaya. Milih kota ini karena emang Malang itu kota wisata tetapi lebih tepatnya gue ngunjungi malang karena gue penasaran karena emak gue selalu baca artikel tentang anggrek Malang melulu, kepo kan gue jadinya ! apa iya malang itu pusat peradaban anggrek ? untuk menjawab pertanyaan tersebut akhirnya kota ini masuk kedalam bucketlist gue. Selain dari alesan tersebut karena gue penasaran sama kampung warna-warni yang ada di Malang.

Batu Malang, ini sebenernya kota yang dikunjungin secara dadakan pas berada di Malang. Jadi sebelum melakukan planning gak ada niatan besar buat ngunjungin kota ini. Tapi pernah sepintas liat kota Batu Malang yang boleh juga buat dikunjungi, tapi cuman sepintas sebelum melakukan planning.

Yogyakarta, Memang bukan Jawa Timur tapi tempat ini bakal gue jadikan final Trip. Daerah ini gue liat selalu meriah melulu tahun barunya jadi ngiler gue pengen tahun baru di Yogyakarta. Gimana gak ngiler coba ? kembang api yang dipakai buat meriahkan tahun baru pada gede-gede udah gitu banyak ! nah dari referensi itu ekspektasi gue tentang tahun baru di Yogyakarta semakin tinggi.  Jadi sebelum berangkat gue coba booking-booking kereta buat ke Yogyakarta dan tiket kereta dari Gubeng ke Lempuyangan penuh mulu ! ah gimana coba ? yah mau gak mau gue manteng nunggu ada kursi yang kosong dan akhirnya dapet juga.

ww.lunarv2.com - Stasiun Gambir
Udah semuanya diurusin, tinggal berangkat ! Yap gue bakal buat perjalanan kali ini adalah perjalanan paling gila keliling Indonesia, lebih tepatnya pulau jawa *lebay amat kambing keliling Indonesia* selama 2018. Dan kali ini gue bareng sama adek gue karena dia ngerengek pengen ikut, tapi menurut gue sih pingin coba naik eksekutif. Semua bekel dia gue yang harus nanggung, pedih. Beberapa hari stay dulu di Jakarta sebelum berangkat dan hari Minggu siang gue berangkat dari Stasiun Gambir menuju Jawa Timur, print tiket dan tertera Type Penumpang : Voucher Unregistered 100% dalam tiket tersebut ! Rare brow ! Kereta Bangunkarta siap berangkat jam 15.00 , langsung naik aja deh. Sambil duduk sambil di cek pula tiket gue sama kondektur, sebenernya sih random tapi karena muka gue yang ngeselin jadi punya gue kena cek. 

"Permisi.. boleh lihat tiketnya ?" Kondektur menghampiri
"Enggak boleh, *ditampol*" 
"Wah Voucher ya mas ?" Tanya Kondektur.
"Iya pak, alhamdulillah" Jawab gue sedikit keras biar penumpang lain sadar diri.
"Selamat menikmati" Kondektur sambil nyerahin tiket.
"Oke, makasih pak" Jawab gue.

Wuw.. perjalanan kereta eksekutif terpanjang yang bakal gue tempuh ! 14 Jam di kereta eksekutif boss quh, rela banget gue mah apalagi gretong !

www.lunarv2.com - Rela Gue Perjalanan Panjang
Perjalanan lancar, tiap stasiun terlewati perlahan tapi masih banyak stasiun yang harus dilewati. Enaknya jalur utara itu udah Double Track juga jalanya lurus terus gak banyak belok atau naik-turun jadi bisa dibilang cepet lah kalo 14 Jam dari ujung Barat ke ujung Timur mah. Cuaca lumayan cerah sampai masuk daerah Cirebon cuaca gelap parah, itu udah kayak yang ada badai di depan ! Dan bener aja di depan ada badai, jadi sebelum berita angin puting beling di daerah Cirebon emang cuaca disana udah agak ekstrim. Kereta melambat entah mengapa, mungkin masinisnya gak keliatan karena hujan atau takut anjlok karena banjir, sebab posisi kereta sudah lewat Stasiun Cirebon yang kanan kirinya adalah sawah.. Diluar jendela begitu gelap pedahal baru jam 5 sore, hujan begitu deras tapi sesekali diluar begitu terang dibanding lampu di gerbong kereta, sambaran kilat yang menghantam persawahan luas terus menerangi diiringi gledek yang menambah bombastis suasana. Yang gak habis pikir gue sih ada motor yang berani nyebrang sawah yang begitu luas pas lagi badai dan cuman sendirian, keliatan dari sorot lampu motornya yang kuning redup ditengah badai, gimana kalo kesamber ya ? Duh kasian tuh kalau petani.

www.lunarv2.com - Setelah Badai di Stasiun Tegal
Indah setelah badai berlalu, kata-kata itu ternyata bener ! Sampai Stasiun Tegal cuaca begitu indah, langit lembayung yang biasanya jingga dipadu merah, tapi kini dipadu dengan warna ungu juga, ah.. pokoknya.. indah, bersyukur gue bisa liatnya juga. Kereta mulai lanjut dan perut gue mulai berontak, berarti saatnya buka nasi bungkus dan biar nikmat makannya di gerbong makan, belajar disiplin !

"Mbak pesen teh" Pinta gue ke Mbak Pramugari
"Oh iya mas" Jawabnya

Gerbong makan kursinya cuman 4 dan gak bisa dipindahin lagi, payah. Lirik kanan-kiri, orang lain pada makan sama nasi kotak yang harganya 30.000an, beuh gue mah mending buat makan 1 hari kedepan 30.000 mah. 

"ini mas teh nya" si mbak ngagetin dari belakang, sambil liat-liat gue makan. 
"ada apa mbak ?" tanya gue 
"enggak mas" jawabnya

si mbak caper nih..
Karena makan gue lama adek gue ampe bulak-balik mulu, dan ya akhirnya beres.

"a, liat tuh papan peringatan di atas" suruh adek gue
"apaan?" sambil ngelirik ke atas, "astagfirullah" gue pura-pura kaget.

-TERIMAKASIH TELAH TIDAK MEMBAWA MAKANAN DARI LUAR-

Sumpah gue gak tau, tapi gak kaget.
Sebuah peringatan yang menampar kaum gembel kayak gue, dan gue jawab sama-sama.
pantes aja dari tadi adek gue gak ngabisin makannya sama pramugari juga mundar-mandir terus liatin gue, tapi pas gue liatin balik dia jatuh cinta, dasar amatir.

www.lunarv2.com -  Stasiun Semarang
Semakin malem kereta semakin dingin dan pasangan depan bangku gue semakin mesra, apapun yang mereka lakukan gue tetap istigfar sembari menghitung setiap stasiun kecil yang terlewat. Tapi tuhan memang baik, petugas membagikan selimut gratis yang haram hukumnya jika dibawa pulang, iya cuman dipinjemin doang tapi setidaknya mengurangi dingin tengah malam yang menusuk-nusuk jambang gue yang gak tumbuh-tumbuh ini. Penumpang lain begitu pulas mengikuti perjalanan tersebut sampai-sampai ada yang ngorok ! berisik woy, gue gak bisa tidur ! Sampai jam 2 malem itu suara masih kedengeran dan akhirnya berhenti ketika dia keselek ilernya sendiri.

Kereta sudah sampai Mojokerto, menandakan udah hampir sampai ke tujuan. sekitar 2 jam lagi untuk sampai Stasiun Gubeng dan gue usahakan pakai buat tidur, rebahan dikit plekk... gelap dah dunia.. Bangun sedikit dan liat jam ternyata masih jam set 4 dan tidur sebentar lalu persiapan untuk turun. Pengumuman dari Speaker tidak terdengar karena rusak, tetapi diluar sudah terlihat papan tulisan Stasiun Gubeng yang berarti sudah sampai. Saya melompat dari gerbong dan Yessss.... Perjalanan gila akan dimulai lagi !

www.lunarv2.com - Perjalanan Dimulai !

Part II : Tangkai Belalang Sembah
Part III : Masih Proses
Part IV : Masih Proses

6 comments:

  1. Mantap mas juara lomba dan bisa jalan2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha, alhamdulillah mas.. dipakai jalan-jalan aja siapa tau balik modal lagi, hehe..

      Delete
  2. Keren... Jln2 gratis, kmrin mau ikutan juga. Tpi nyadar klo di Riau gda kereta api.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gratis dari Gambir ke Surabaya Gubengnya doang, kesananya tetep uang sendiri muehehe..

      Iya ya.. sayang banget, tapi katanya rencana bakal ada dan diperpanjang di pulau sumatera.

      Delete
  3. Asik banget halan2nya :) Paling seru naik kereta api ya. Bisa beli teh manis panas maupun kopi di pagi hari buat ngilangin perut kembung karena kedinginan hehehe. Gratis ya travelingnya? Keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enaknya naik kereta api emang gitu mbak, bisa jalan2 atau tiduran. Gratis cuman dari Stasiun Gambir ke Gubeng Surabaya nya doang mbak..

      Delete