Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part II : Tangkai Belalang Sembah - LunarV2 Trip

Sunday, 13 January 2019

Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part II : Tangkai Belalang Sembah


Jika terhitung dari tanggal mangkir dari rumah, ini adalah hari ke 4. Iya, hari ke 4 ini gue udah berada di target bucket list pertama. Tapi karena nanti lanjut Trip ke Jogjakarta dari Surabaya berangkatnya maka gue memilih untuk keliling daerah Malang dulu, biar nanti ada spare waktu buat istirahat di Surabaya dan gak jauh juga dari Stasiun Gubeng. 

Gue datang jam 4 pagi, keadaan masih gelap dan dingin. kalo dibandingin sama di rumah mungkin jam segitu lagi tidur sambil dengerin emak gue ngaji subuh dan nunggu teriakan emak gue masuk kuping ketika adzan subuh berkumandang. Bisa jadi karena suara emak udah bersarang jadi dipaksa tidur lagi juga percuma, mending nyari mushola aja buat persiapan sholat subuh. Di stasiun Gubeng mushola ada di dalam area tunggu keberangkatan, jangan harap bisa tidur di mushola karena tempatnya yang penuh dengan orang dan lumayan sempit jadi pasti gak bakal bisa dipake tidur, diluar petugas keamanan juga udah pada liatin, kayak elang yang nyari mangsa buat santap sahurnya. 

"Mat duduk-duduk dulu disini lah sampe terang" pinta gue yang gak kuat masih ngantuk ke adek.

Sesudah sholat subuh yang alhamdulillah ternyata masih sama aja gerakanya kayak di kampung gue, sekalian nunggu langit mulai terang ya beres-beres dulu meski belum mandi juga soalnya masih bingung tempat buat mandi dimana. Duduk di ruang tunggu keberangkatan masih diperbolehkan, enak buat ngelurusin kaki sama cemil-cemil nunggu pagi tapi makin lama pandangan gue kuang-kunang karena kurang tidur, konsentrasi gue buyar dan fokus gue terbagi sama ngantuk juga sama mbak didepan gue yang bahenol. Akhirnya dunia gelap.

Pagi jam 6 kita berangkat keliling dulu sekitaran Gubeng yang niatnya mau beli tiket kereta Penataran untuk ke Malang, buat yang belum tau kereta Penataran yaitu kereta penghubung dari Surabaya sampai Belitar yang melewati jalur Malang dan harganya murah cuman 12.000, kalo di Bandung biasa disebut KA Bandung Raya atau kalau bahasa Cileunyi nya adalah KRD/kereta lokal. Pemesenan tiket harus langsung ke loket dan loketnya ada di Stasiun Gubeng Lama, jadi harus muter dulu karena gue terlanjur keluar Stasiun. Hari Minggu pagi di Surabaya masih kondusif, belum ada kemacetan atau hal yang membuat gue kesal. Jalanan masih sepi, tukang becak masih sering terlihat hilir-mudik pedahal lebaran masih jauh. Keadaan Surabaya daerah Gubeng Lama lebih mirip sama Jogjakarta tapi lebih modern dan teratur. Sampai di loket ditanya lah tentang ketersediaan tiket KA Penataran tersebut dan ternyata habis ! Lah terus gimana ? gue duduk sebentar cari planning baru.

"kita naik Tayo aja !" karena gak ada pilihan lain menurut gue.
"yaudah, terminalnya dimana ?" tanya adek gue

Gue cek maps dan ternyata Terminal Bungurasih jauh banget dari Stasiun Gubeng, opsi nakal naik grab melintas dan gue tepis dengan keras karena ongkosnya yang setara dengan 2x makan berdua.

"udah cari angkot dulu" sambil clengak-clinguk liat jarang sekali angkot. ah.. sue..

www.lunarv2.com - Jangan Tidur Disini
Karena belum makan jadi kurang fokus, jadi akhirnya balik lagi muter Stasiun Gubeng karena tukang makanan banyak di depan stasiun pertama gue keluar kereta. Melewati selokan, sekumpulan grab, dan ngantuk mulai menyerang lagi, sebelumnya sempet tidur cuman 15 menit di Gubeng. Ngantuk dipaksa jalan kaki malah kesandung, ah ini gak bisa dipaksa dan ketika itu gue nemu kubah masjid yang mengajak gue buat tidur disana, assalam.. deket juga rumah allah, baru kali ini gue girang liat masjid. Sampai depan Masjid banyak ojek online bergerombol disana dengan papan diatasnya - OJEK ONLINE DILARANG MANGKAL - , sebuah teknik pemasaran kekinian.

Masuk ke masjid gak ada siapa-siapa, semuanya terkunci dan hanya gerbangnya saja yang terbuka. Suasana mencekam mulai terasa pedahal masih pagi, mungkin karena masjidnya yang gelap. Mau minta izin gak ada siapa-siapa, karena gue orangnya mandiri akhirnya langsung tidur aja di teras sampingnya. Bangun-bangun gue liat jam set 8 dan ada marbot bermuka masam mundar-mandir lalu mengunci semua gerbang dari dalam. 

"Lah terus gue dikunci gitu ?"

Dia tetep mundar-mandir didalem sambil bersihin karpet masjid, gue bingung buat keluarnya karena takut pas nanya gue langsung dibacok. Aneh bener, maksudnya ngelarang gue tidur di masjid tapi pintu gerbang di kunci, terus gimana caranya gue keluar kutil betmen ?!!! Beruntungnya ada pemuda yang mau ngeluarin motor dari masjid dan gue ikut melipir keluar pas gerbanya dibuka, marbot itu dengan sigapnya mau nutup pintu gerbang biar gue gak kabur tapi gue dan adek gue udah keburu berada diluar, haha.. gue bebas coy... gue saranin jangan kalian tidur disana, jangaannn.. !!! Terlepas dari kandang singa, gue laper karena belum sempet makan dan makan deh gue sekitar situ. Dapet makanan yang lumayan murah yaitu pecel *bukan pecel lele* dengan harga 12.000 + Teh.

Peut Kenyang, hati riang dan nanya deh gue ke tukang warungnya. Stevannie, itu panggilan gue ke dia. 

"Mbok, kalo mau ke Malang gimana caranya ?" tanya gue ke tukang warung
"Dari sini, naik angkot T2 terus naik angkot lagi yang ke Wonokromo dilanjut ke terminal Bungurasih. Banyak tuh Bus dari sana ke Malang" jawabnya
"Oke makasih" Jawab gue

Baru berjalan beberapa langkah udah lupa lagi, gue nanyain lagi akhirnya ke tukang becak

"Pak, kalo mau ke Bungurasih naik apa ?" 
"Naik Damri dari persimpangan sono.. no.." sambil nunjuk gak jelas kemana
"Persimpangan mana pak ? sono dimana ?" tanya gue bingung
"Itu deket jalan gede disana" jawabnya
"Deket POM ?" tanya gue 
"Sebelah sananya lagi" jawabnya

Makasih Pak. Gue lanjut jalan ke tempat POM yang pernah gue lewatin dan disana nanya lagi tukang becak. *emang dasar gak kapok gue yak ?*

"Pak mau tanya, kalo mau ke terminal Bungurasih gimana caranya ya pak ?" tanya gue 
"Oh bisa naik angkot dari sini, nanti udah sampai Wonokromo dilanjut angkot kuning" Dengan sopan dia membantu gue dan dengan baik hati dia berhentiin angkotnya dan nitipin gue biar diturunin di Wonokromo lalu dilanjut Angkot kuning. Baik banget tukang beca itu. Di angkot, gue bingung gak tau turun dimana dan berharap supir angkotnya gak lupa amanat si bapak becak tadi. Setelah berluka-liku panjang akhirnya supir angkot nunjukin angkot terusan gue, dengan panik gue turun pas lagi berhenti di lampu merah dan nyari-nyari duit buat bayarnya di saku gue. 

"Mana sih duit receh, tadi ada disini ?"

Tinggal beberapa detik lagi mau lampu ijo duit gue ketemu dan dengan tangkas gue oper ke tukang angkot

"Makasih pak !" teriak gue
"Dek.. !!! dek..!!! Oy.. !!! Dek.. !!" teriak supir angkot

Gue yang berlari terus naik angkot terusan berfikir, itu tukang angkot masih manggilin gue mulu.. masa iya duit segitu kurang sih ? gue liat muka supir angkot yang teriakin gue dan..

"Bukan yang itu angkotnya dek, itu didepan.." teriak supir angkot

Astagfirullah gue salah naik angkot ! Dosaaa... dosa...

Angkot kuning melaju dengan mengikuti rel kereta disampingnya, jadi keinget bahwa gue pernah di posisi yang naik kereta, kalau gak salah pas mau ke Bali dan kini gue di posisi yang berada di jalur mobil, gue seneng bisa inget. Sampai di terminal ketemu orang kediri yang mau pulang dan dengan baik hatinya dia nganterin gue ke peron buat naik bus ke Malang dan dia lanjut ke peron yang ke Kediri. Ternyata terminal Bungurasih itu ramai banget ! Banyak bus dengan berbagai tujuan, iseng-iseng cari tujuan Tasik Bandung dan ternyata ada ! Gila, lengkap ! dan gue waktu itu gak nemu adanya calo, pokoknya bagus lah terminalnya. Perjalanan menuju Malang dipatok dengan tarif 14rb dengan bus Ekonomi AC, tapi emang enak sih bus nya. 

www.lunarv2.com - Terminal Arjosari
Perjalanan ditempuh selama 3 jam dengan melewati jalan tor Sidoarjo, gue berharap bisa liat lumpur lapindo tapi gak keliatan. Dijalan menuju Malang gue pake buat tidur yang pastinya gantian sama adek gue jaga barang bawaan, perjalanan terbilang cepat dan gue udah sampai di terminal Arjosari Malang. Akhirnya sampe, nyari kamar mandi ah.. sekalian solat Jumat di terminal. Biasanya di terminal ada WC umum yang sering buat dipakai mandi, gue udah biasa mandi di WC umum dan kebetulan di terminal ini airnya bersih dan dingin ! wajar gue belum mandi dari kemarin dan nemu air disini, betapa girangnya gue bagai orang pedalaman afrika yang baru nemu air setelah setengah hidupnya dihabiskan untuk menunggu air.

www.lunarv2.com - Angkot Menuju Malang Kota
Udah mandi dan jumatan langsung deh naik angkot tulisan AG untuk ke Kota Malang, angkotnya warna biru dengan tulisan AG. Gue juga gak tau artinya apa tapi yang pasti itu singkatan trayek atau singkatan "Aing Ganteng" mungkin aja kan ? Sampe juga di Kota Malang, depan Stasiun Malang gue turun, karena ada taman di depanya dan banyak pusat makanan. "Hidup Senang Kami Datang !" pertama gue makan dulu deh, Baso Malang ! biar greget karena makan Baso Malang langsung di Malang dan nemu warung baso yang ada di deket logistik KA.

"Coba mat" kata gue
"Yaudah ayo" jawab adek gue yang kelaparan
"Lu tanya coba harganya" Gue heran soalnya sepi
"13rb an katanya, mau gak ?" kata adek gue yang habis nanya
"Yaudah deh" tapi kok sepi ya ? heran gue

Dan jawabnya langsung keluar didalem mangkok baso. Basonya kecil sama sedikit lagi, mie nya versi orok monyet sama air yang begitu bening kayak aqua terminal. 

"Owhh... gini..." gue sabar, karena di kampung orang. *Iya lah.. kalo gue barbar kan entar digebukin*. Gpp, cukup buat sekarang aja ye gue kayak gini, ketipu gini. Gue makan basonya mau gak mau, perlahan lahan nambal lapar tiap gigitanya, lama-kelamaan gue seret.. aiiiirrr... dan sialnya gak dikasih air.

Beres makan langsung keluar dari kedai nyebrang menuju angkringan beli air sambil ngedumel

www.lunarv2.com -  Angkringan Depan Stasiun
"dah cukup, cukup, gak enak anjir ! Ntar lagi harus lebih jeli, mana krupuk yang lu tadi beli di bus udah layu lagi, kita jeli... kita jeli.." dumel gue
"kerupuknya layu, sakit juga ya ?" ade gue cengengesan
"lagian napa gak lu cek ? untung murah" Sabar gue dah... 
"kita ke Batu Malang yuk lah" celetuk adek gue
"Ide bagus, besok aja kita muter-muter Malangnya lah. sekarang kita kesana mumpung masih siang" jawab gue spontan. Dan dari sanalah planning spontanitas kita diuji.

Ya, saat itu kita udah kayak belalang sembah yang pindah dari daun ke daun, tangkai ke tangkai, dan menyerang dengan sangat cepat bedanya kita itu dari kota ke kota, tidur dari masjid ke masjid *sembahyang kagak, tidur iya* dan menyerang kesempatan begitu cepat. Oke didepan banyak angkot AL/ADL mangkal, banyak banget.. kayak yang males narik. Jadi kalau mauk ke Batu Malang harus naik angkot AL/ADL yang banyak mangkal di deket patung depan Stasiun Malang.

"Tunggu depanan dikit aja biar langsung ngenggg..."

Dan kami duduk-duduk gembel di trotoar jalan sambil nunggu angkot yang nunggu penuh dulu baru mau maju itu. Gue kecolongan, satu angkot ADL lewat. biarin aja lah nunggu lagi aja, dan lama menunggu kejadian kayak tadi pun terulang.

"Apa gak keliatan sama supirnya gitu ya ?" pindah tempat
"Tuh angkot AL !" teriak adek gue
"Gpp lah, kejar.." teriak gue

Angkotnya nyelonong terus dan berhenti agak jauh dari tempat kita berlari, yang ternyata nurunin penumpang. Dikira gue berhenti karena liat kita lari-lari, ah sue tuh tukang angkot. Akhirnya kena juga luuuuu....!!! Didalem angkot ngos-ngosan, ya iya lah.. lari-lari bawa tas segede anak bagong juga. Ternyata Kota Malang luas banget brew, naik angkot aja gak nyampe-nyampe tapi gak apa-apa lah kalo bayarnya sama, bayarnya cuman 5000/orang dibanding naik grab mah lebih murah angkot ! 

www.lunarv2.com - Terminal Landungsari
Terminal Landungsari itu tujuan pertama yang selanjutnya diteruskan mengunakan angkot Ungu ke Kota Batu, lumayan jauh juga perjalanan sekitar 1 jam sampai Terminal di Kota Batu dan dari terminal Kota Batu naik angkot lagi kalau mau ke Jatim Park atau Museum Angkut, nyeselnya gue pas tau ada angkot gratis dari Jatim Park untuk keliling Kota Batu dan bisa transit di Museum Angkut, yahhh.. tau gitu gue naik yang gratis. Gapapa lah yang penting udah sampe Kota Batu. Gue bingung mau lanjut kemana, dan dipilihlah Museum Angkut untuk wisata pertama, mumpung masih sore kan ? enak tuh di bukit sambil liat kota dari atas, hoho.. capcuss !!!

Bersambung ke Part III : Proses

4 comments:

  1. angkrinagn depan stasiun asyik kayaknya

    ReplyDelete
  2. Wahaha... seru jalan-jalannya. Dulu tahun 2000-an pernah backpacking ramean, cewek semua, ke Trowulan. Pas sore, mau nginep di Batu, jadi tanya ama ibu-ibu warung soal angkotnya. Eh, kami malah dilarang ke Batu. Alasannya: "Itu tempat nggak baik-baik, Mbak. Kalau perempuan nggak usah ke sana." Lha? Terus ada tukang becak juga melarang kami ke Batu. Ya udah, jadinya ambil bis di pinggir jalan, langsung lanjut ke Solo. Jadinya nggak mampir ke Batu, deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihh... backpacking juga... Oh baru tau mbak, tapi kalo sekarang udah beda kayaknya soalnya banyak rombongan cewek plesiran juga disana. Mungkin udah berbeda..

      Delete