LunarV2 Trip

Friday, 8 December 2017

Persiapan Asian Games 2018 - Event Test BMX Ciamis

     Menjelang Asian Games 2018 sudah banyak persiapan yang dilakukan oleh Indonesia karena untuk tahun 2018 nanti Asian Games adalah hajat terbesar yang akan dilaksanakan. Banyak persiapan yang dilakukan mulai dari pembangunan fasilitas baru, peningkatan fasilitas, melakukan uji coba dalam berbagai bidang serta seleksi atlet untuk bertanding di Asian Games 2018 nanti. Terkadang beberapa daerah di Indonesia dilakukan sebagai tempat uji coba, contohnya di Ciamis, Jawa Barat dilakukan uji coba seleksi balap sepeda serta BMX.

Road To Asian Games 2018

     Karena tahun 2016 Ciamis menjadi tempat pertandingan BMX saat PON XIX maka seleksi untuk bertanding di Asian Games 2018 nanti pun dilakukan di Ciamis dari tanggal 5 - 7 Desember 2018 bertempat di Sirkuit BMX Galuh Ciamis. Mulai dari kategori Man Elite hingga kategori anak 5-6 tahun, ada sekitar 84 pembalap dari berbagai daerah mengikuti Event Test ini.


     Yang mengikuti kegiatan tersebut bukan hanya dari Indonesia tetapi juga ada dari negara Malaysia, bisa dibilang ikut uji coba di sirkuit Indonesia. Adapun beberapa kategori pada tabel dibawah ini :

Sirkuit BMX Galuh Ciamis


CHALLANGE BOYS :
* 5-6       (max. 2011)
* 7-8       (2010 – 2009)
* 9-10     (2008 – 2007)
* 11-12   (2006 – 2005)
* 13-14   (2004 – 2003)
* 15-16   (2002 – 2001)

CHALLANGE GIRLS :
* 5-6-7   (2011-2012-2010)
* 8-9-10 (2009-2008-2007)
* 11-12  (2006 -2005)
* 13-14  (2004 – 2003)
* 15-16  (2002 – 2001)

* Junior Women (test event Asian Games)
* Junior Man      (test Asian Games)
* Elite Women    (test Asian Games)
* Elite Man         (test Asian Games)
(sumber : issitemanggung.or.id)


     Test Event Road To Asian Games 2018 merupakan salah satu strategi Indonesia sebagai tuan Rumah untuk menjadi unggul di Asian Games 2018 nanti. 


   Sebagai penulis blog Lunarv2.com, saya pribadi sangat bangga karena Kab. Ciamis ini merupakan salah satu daerah yang dijadikan sebagai tempat uji coba dan test cabang olahraga BMX, selain itu menjadi bagian sebagai daerah dalam seleksi atlet untuk Asian Games nanti. Penulis mendukung 2018 nanti Indonesia memegang peran sebagai tuan rumah Asian Games. Sebelum penulis trip untuk berpartisipasi dalam Asian Games 2018 nanti, penulis stay dulu di daerah sendiri untuk mendukung pelaksanaan Persiapan menuju Asian Games 2018. Semoga Indonesia memberi hasil yang terbaik serta sukses sebagai tuan rumah Asian Games 2018.

Wednesday, 29 November 2017

Bus ke Bandara Soekarno-Hatta Dari Tasikmalaya

     Bus Langsung ke Bandara Soekarno-Hatta Dari Tasikmalaya ? Ada kok, Serius ! Tips ini buat yang males, takut, anti masuk dan transit di Terminal dulu. Jadi gini sebelum tau adanya bus langsung dari Tasikmalaya bingungnya minta ampun ! apalagi waktu itu perjalanan pertama ke Luar Negeri, terus rumah gw di Ciamis lagi ! Sebelum tau tuh emang udah coba searching di Internet dan hasilnya, nihill... ada sih tapi harganya mahal, mau tau harganya ? 250rb itu yang kelas biasa ! males jadinya niatnya ngegembel malah jadi gembel beneran, gak lucu kan ?
     Gw coba cari di abah google dan hasilnya gak ada jadi intinya kita harus ke Bandung dulu turun di Cileunyi terus naik Damri ke Bandung Kota buat naik bus Primajasa yang langsung ke Soetta, pokoknya ribet lah. gak mau ribet akhirnya gw coba Order Gojek dari Tasik ke Soekarno-Hatta parahnya malah di Accept ! *Banting Hp* nah berhubung gak ketemu tuh akhirnya gw berdoa semoga dikasih hidayah naik kereta ke Jakarta dulu, turun di Senen terus naik KRL dan emang ribet sih..
       Tapi akhirnya gw nemu cara buat bisa ke Soekarno-Hatta dari Periangan Timur (Ciamis, Tasik, Garut, Nagreg, Limbangan, Malangbong) lah pokoknya daerah Periangan Timur deket Garut, lu bisa naik yang namanya Bus Primajasa. Bebas mau nunggu dimana aja terserah ! soalnya tinggal naik Primajasa jurusan ke JABODETABEK terus nanti bilang aja ke kenek bus mau ke SOETTA minta turun di Rest Area (rest area berupa SPBU) yang ada di Tol Cileunyi, keneknya udah ngerti kok.
     Nah kalo udah turun tinggal tunggu aja bus yang langsung ke Soetta dari Rest Area itu, jadi gak pake acara ribet-ribetan lagi lah pokoknya dan nantinya lu bakal turun di T2 Soekarno-Hatta. Soal harga gak mahal sih menurut gw pokoknya gak lebih lah dari 160rb kalo naik dari rest area. ya daripada naik langsung dari Tasikmalaya pake Travel lebih mahal. Nah buat pulangnya juga sama aja tinggal jalan ke T2 Soetta terus bakal ada terminal Bus buat keluar Soetta, udah umum sih jadi gak usah ribet buat nyari tapi kalo bingung tinggal tanya aja office boy Soetta. Nah kalo mau pulangnya harus ke loket dulu buat beli karcis bus, jadi jangan disamain pas mau berangkat ke bandara. Tinggal pesen karcis ke Bandung terus turun di Rest Area dilanjut naik bus yang ke arah Periangan Timur, Beres deh... gak usah rempong kayak nenek-nenek..
     Tapi gw ada tips lebih murah lagi nih kalo pulangnya, lu bisa pesen tiket Damri (Rp. 40.000) ke Terminal Kampung Rambutan terus naik Primajasa tujuan Periangan Timur (Garut, Tasik, Limbangan, Malangbong... pokoknya terserah lu deh...) (Rp. 70.000) gitu, tapi tips ini buat yang mau ribet masuk terminal dulu. oke sip, kalo ada kebingungan atau kepo soal gw bisa komen dibawah...

(yakin gak mau komen ? bisanya gw suka kunjung balik loh..)

Saturday, 18 November 2017

Menjadi Volunteer di Saung Pinter yang Anti Generasi Micin




      Kali ini gw pengen ngedongeng gembel, bukan karena gw kehabisan ide atau materi buat posting tentang backpacker tapi ini pengalaman trip yang menarik juga bagi gw karena disaat seperti banyak masalah tentang moral kususnya menimpa bocah now dengan fenomena "Kids Jaman Now" yang merajaleli tanpa malu melakukan hal diluar akal melampaui kaum dewasa, seperti.. Ah sudah lah nanti juga lo paham...  Mungkin karena mereka terlalu banyak makan Micin sebagai sarapan 4 Sehat 5 Sempurna dan sebenernya disamping mencerdaskan kehidupan bangsa gw buat postingan Dogem Capruk ini karena pertamakalinya diundang buat ngajar anak-anak seumuran TK - kelas 4 SD juga karena gw masih punya sisi Kemanusiaan disamping banyaknya sisi sengkleknya, waduhhh... gimana gak bingung coba ? biasanya ngasih materi buat sekelas Mahasiswa nah kini harus ngasih materi buat bocah, bingung kan ?

     Jadi waktu kemarin ada undangan nih dari HIMATIF (Himpunan Mahasiswa Teknik Informatika) buat ngajar di Saung Pinter yang letaknya di Cigalontang, Tasikmalaya. Ya lumayan jauh tempatnya dari Kampus, tanpa pikir panjang langsung aja capcus lah... ditambah penasaran juga sih kalau jadi Volunteer pengajar anak-anak itu gimana sih ?

Anak-anak Saung Pinter
     Oke, sampai ditempat tujuan yang letaknya di desa dan tengah sawah, woww... makin semangat gw buat ngajar. Tempatnya bagus juga soalnya banyak saung sama kolam-kolam pas lah buat jadi taman bermain dan belajar buat anak-anak yang masih kecil. Oke, langsung masuk ke saungnya aja dannn... udah banyak anak-anak kecil yang pada nunggu dari Volunteer Mahasiswa dan langsung seneng liatnya juga kebayang mereka yang seumuran adek gw semangat buat belajar.



Belajar berbicara didepan umum

     Volunteer disana mengajar yang mereka mampu, kebanyakan sih ngajar tentang Teknologi dan Informatika ya soalnya kan kita-kita dari jurusan Biologi Informatika jadi ya pelajarannya seputar Informatika juga.

Belajar melalui media animasi
     Biar lebih gampang ngajar ke anak-anak pake Animasi soalnya ya kalo anak kecil lebih paham liat gambar daripada liat tulisan. Sebenernya sama juga kayak gw, lebih paham liat Meme *gak pake K* daripada liat Laporan Akhir.
Mengajarkan tentang apa itu Virtual Reality
     Karena berbasis Teknologi dan Informasi maka disini salahsatunya mengajarkan tentang Virtual Reality yang kini lagi Booming, tapi lu semua tau kan VR ? Jangan bilang lu gak tau VR, kalah dong sama anak-anak disini yang udah coba VR. Tapi btw TS juga coba VR pas di Saung Pinter, dan yang pasti ini bukan kacamata renang jumbo atau Kacamata anti tawurran, wkwk..

Mengajarkan tentang apa itu robot dan memakainya

         Apa yang gw lakuin disana ? oke karena basic yang bisa adalah Photography mau gak mau harus berusaha buat ngajar Photography juga tentang Kamera ke bocah-bocah yang biasanya materi ini dikasih untuk yang udah ngerti kamera, gila bingung gw... akhirnya gw ngerti jika ngasih materi ke anak-anak itu kita harus berperan juga sebagai anak-anak dan gak perlu jaim ngikutin sifat mereka. Ya akhirnya sifat gw yang Ganteng Kalem harus ditunda dulu deh buat ngajar anak-anak.





Ngajarin Photo Object
     Ngajarin gimana caranya memegang kamera yang benar dan ngatur fokus kamera. btw hiraukan baju gw yang kusut belum disetrika.

Hasil jepretan anak saung pinter
     Nah hasil anak saung pinter. Pinter juga menurut gw soalnya yang jepret ini anak TK.
    Dari antusias anak-anak sepertinya cara gw berhasil, hehe..  Ya karena gw diundangnya pas hari terakhir jadi gak bisa berlama-lama nikmatin saung pinter jadi cuma setengah hari aja jadi Volunteer disana. Tapi gapapa lah keren juga soalnya nih Saung Pinter.

Penyerahan Cinderamata
     Penutupan pun dilakukan dengan penyerahan Cinderamata dan Bantuan barang untuk mendukung aktivitas di Saung Pinter, diwakili oleh Kahim HIMATIF yang kece badai. Njay stelannya aja classic banget ntappp lah....

Bonus
.
.
.
.
.

Udah mirip Cyclops di X-Man belom ?
     

Wednesday, 1 November 2017

Gunung Galunggung - Mesin Waktu yang Terbangun

     Pernah gak lu gak ada kegiatan atau libur ngampus terus disuruh emak beres-beres kepikiran masa SMA yang menurut lu kenangan nya gokil banget, ngenes, atau bahagia aciee... ciee.... ? Kebetulan waktu minggu kemarin gw pas di tengah rumah gak ada kegiatan terus buka sosmed dan gak sengaja liat photo sama kawan kampret kumpul, deuh rasanya nyesek banget ngebayangin nya. Dan itu yang benar-benar gw rasain yang ngedadak inget pas ngegembel bareng beberapa temen (kebetulan pertama kali memulai karir bodoh ini sebagai gembelers), yang mana ngegembelnya itu ke Gunung Galunggung yang ada di Tasikmalaya dengan pengetahuan yang minim tentang arah maupun cuaca saat menuju gungung tersebut. wahhh... pokoknya parah kalo gw bayangin sekarang. Gw ceritain dulu sedikit ya biar lu yang baca gak bingung kayak pas lu nonton Jodoh Wasiat Bapak kebelet berak dan pas liat tv lagi udah Happy Ending, Heuppp ah...

Masa Lalu
       Jadi gini coy, bro, waktu itu gw pas SMA kebetulan ikutan Pramuka dengan niatan pengen pergi ke Gunung yang tinggi maka menyusun rencana dengan para kampret, lalu tanpa pikir panjang langsung cau berangkat ke Galunggung dengan arah yang simpang siur karena setengah bego akhirnya nanya ke warga untuk jalan ke Galunggung dan ngeteng Truck Pasir sambil ujan-ujanan, ngebayanginnya deuh... gokil anjay... Sampe Galunggung malem sekitar Jam 10.00 Malem ! soalnya berangkat dari Terminal Ciamis jam 4 Sore karena nungguin kakak kelas yang tubuhnya setengah keong. 
Nebeng Truck Pasir
~ kebodohan yang haqiqi ( Tapi gw suka bro !)

Jalan terus Letnan !
~ Kalau gak salah 1 kilometer ke depan ada badai

     Sampe galunggung gw berasa mau mati sebab kecapen, tetapi pemandian air panas membuat 10 nyawa gw kembali lagi dengan spontan ! Sumpah ini pertama kalinya gw ngegembel anjer.. dan masalah terjadi ketika... tidur di mushola tapi diusir sama marbotnya, duh... akhirnya rombongan pemuda labil ini pun tidur di Saung untungnya gw bawa slempak sama sejadah, koskaki, termos, mejikjer, tenda.... begonya temen gw gak bawa peralatan apapun, "mun ceuk aing mah mawa sarung ath euy..." tapi gw maklum sama mereka sih soalnya kebegoannya mungkin sudah akut, lanjut besoknya makan dulu sama gorengan hasil ngangetin (digoreng lagi), tanpa pikir panjang pasukan coeg pun melahapnya seperti ayam yang gak makan seminggu. dilanjut ngetrek lewat hutan biar Anti Maenstream yang akhirnya sampe puncak dengan perasaan bangga seperti bangganya menaklukan Everest !, pokoknya lebay lah orang pertama kali ngedaki lewat hutan.

Sarapan dulu !
Bersiap Nge Trek !

Berjuang Terus Kawan

Si Ganteng Kalem
~ ini gue coy ! waktu masih Letnan 

Everest Galunggung ditaklukan oleh Prabu Dimuntur


Masa Depan

     Itu cerita gw sama geng kampret dimasa lalu tapi kini mereka udah gak di Kota yang sama, istilahnya udah pada merantau dan cuma gw yang merantaunya deket karena emang nasib gak keterima SBMPTN ! ouh Sh*t.... Nah karena ingat dengan masalalu tersebut gw langsung aja cau ke galunggung dengan perbekalan Camera yang Fullset, Mantap ! Setiap jalan yang gw lalui dulu gw abadikan di kamera Action Cam gw, mulai dari tempat nebeng Truck, Warung tempat berteduh, Pasar tempat nunggu angkot dan semua moment masalalu bareng kawan gw udah gw rekam, sedih emang kini gw sendiri kesana tapi disamping itu gw pergi ke Galunggung buat ngambil gambar untuk dijual, ya.. istilahnya "Sambil Nyelam Minum Orson" 


     Oke gw akhirnya sampe di Galunggung, untuk biaya masuk gerbang utama bayar 6.500 tapi karena gw Jomblo akhirnya gw diminta bayar 5.000, nah ada dua pilihan jalan kalau lu pilih yang ke kiri itu arahnya ke kawah dan kalo ke kanan lu bakal ke pemandian air panas dan gw pilih ke kawah dulu, lama perjalanan sekitar 7 menit kalau menggunakan motor ke kawah, beda lagi kalau naik becak mungkin bisa jadi 3 hari baru sampe gerbang kawah... Oke lanjut aja terus dan lu akan nemuin gerbang lagi dengan bayaran masuk sekitar 2.000 nah kalo udah bayar dari gerbang tersebut masih lumayan jauh dan jalanan nya pun mulai nanjak seperti hatiku padamu... sekitar 7 Menit akhirnya gw sampe parkiran dideket tangga ke kawah. Nah kalo lu mau ke Kawah lu harus bayar lagi sekitar 5.000, gw juga heran sumpah banyak banget bayarnya -_-



Mantap Djiwa !

~Sampe juga di parkiran kawah

     Dengan perasaan terharu bercampur laper akhirnya gw berusaha menaiki tangga yang banyaknya 620 anak monyet. baru juga seperempat jalan gw udah pengen selfie capek, sumpah capeeekkk... istirahat dan gw terusin karena malu sama cewek yang lewat. 
Mantap Djiwa !
     Sesampainya di puncak rasanya seneng dicampur capek gak ketulungan, mual dan pengen muntah, malu-maluin emang sih... untung gw sendiri dan mungkin ini penyebab gw jomblo.. yah akhirnya dipuncak ditemenin sama monyet dan kawannya. banyak tempat yang bisa dikunjungi di Galunggung yaitu tempat nongkrong berupa warung tenda biru terus Duck untuk Selfie dan sebenernya kalau sebelum naik ada air terjun yang menyala tapi bagusnya kalo malem kesananya.


     Dan sebenernya gw pingin turun ke kawahnya tapi berhubung minggu kemarinnya baru ada longsor besar di bagian bibir kawah sebrangnya maka jalan menuju kebawah ditutup, pingin nostalgia dibawah kayak dulu, jadi inget waktu itu temen gw "kapacirit (pingin berak)" dan berak di semak-semak kawah, tapi kayaknya sekarang beraknya terkubur lebih dalam oleh longsor.. hempp...


~ gambar kiri, gundukan coklat itu longsor

     Udah puas photo ganteng lalu gw ke bawah dan kebagian pemandian (yang tadi gw sebut belok kanan) nah dari persimpangan itu gak terlalu jauh daaannn... malesnya harus bayar lagi buat masuk area itu sekitar 3.000 dengan rasa dongkol gw bayar cash ! sampe disana karena udah mendung gw cuman sebentar dan pas balik gw ditagih duit parkir motor yang muncul secara tiba-tiba dengan harga yang fantastis, 3000 ! anjay bangkrut dah gw kebanyakan bayar, dikira gw udah dicover pas digerbang depan.
Pemandian Air Panas 1
~ Karena ada beberapa pemandian

     Selanjutnya gw pulang dengan keadaan senang karena telah mengenang kebodohan-kebodohan bersama kawan dimasa lalu dan gw sadar bahwa waktu gak akan bisa terulang.

"Bukan banyaknya teman yang membuat kita mampu bertahan namun sahabatlah yang membuat kita mampu bertahan" - Rizki R.( S.T. 1,5 taun lagi)

Wednesday, 18 October 2017

Ratusan Payung Terbang Melayang di Tasik October Festival

     Kemenpar emang gak ada habisnya soal peningkatan Pariwisata mulai dari kota besar seperti Jakarta atau Yogyakarta yang selalu ada Event Pariwisata dengan waktu yang relatif sering, tetapi kini Kementrian Pariwisata juga mulai meningkatkan Kepariwisataannya di berbagai daerah salah satunya Kota Tasikmalaya yang bisa dibilang masih muda dalam hal perkotaan karena baru berdiri kurang lebih 16 tahun. Tetapi untuk segala fasilitas telah memadai untuk disebut sebagai kota dan lebih daripada itu keratifitas komunitas Tasik dan Kementrian Pariwisata menjadikan Tasikmalaya semakin keren untuk dikunjungi.

Bulan ini adanya Event Tasik October Festival yang dibuka pada 15 Oktober 2017. Pesta masyarakat Tasikmalaya ini disambut sangat antusias oleh masyarakat Tasikmalaya maupun masyarakat dari luar Tasikmalaya, so gimana gak keren kan ? Acara ini sekalian dalam menyambut HUT Kota Tasikmalaya yang ke 16. Terus apa aja yang ada di Event tersebut ? Kalo bicara soal acara apa aja mah banyak lah.. Mulai dari Acara pentas seni, Karnaval, Festival Kuliner, Seminar Internasional, nah Tasikmalaya sangat gencar menampilkan industri kreatifnya di Event Karnaval.

Rekreasi Bersama Keluarga

Antusias Masyarakat

     Oke kita masuk ke bagian sudut pandang gw yang sedikit sengklek ini. Sebenernya seperti topik pembahasan gw diatas bahwa masyarakat lebih menyukai sama yang namanya hal aneh seperti ratusan payung geulis yang digantung dengan rapih dan dicat warna-warni yang mana menarik para pasangan abegeh gaol, pecandu sosmed, jomblo happy. Jadi kayak gimana gitu kalau diphoto dengan banyaknya kerumunan orang dibawah payung geulis yang merupakan icon kota Tasik apalagi kalau moment nya pas ! , beuh berasa gaul banget anjay..

Anjay Ganteng Maximal !
~ Gimana udah keren belum gw ? *udahh.. !

Nah udah jelas kan hal diatas itu menarik abegeh pecandu instagramable termasuk gw yang sengklek ini, terus apa lagi yang menarik dari event itu dari sudut pandang anak muda ? atau masyarakat instagramable ? Yaitu adanya patung kebaya berukuran tinggi, jangan ditanya banyak yang selfie atau kagak.. itu mah hal yang haqiqi aja lah.. kalau yang suka bawa kamera sama drone pasti udah bahagia hidup di event itu, why ? Ada lomba Photography bro.. Sampe-sampe temen komunitas Photo gw rela ninggalin gw yang ganteng ini demi ngikutin lomba photo itu, jadi menurut agan gimana udah cukup menarik ? 

Antusias Photographer 


Kebaya Raksasa
     Kurang Bang !! Hemm... ada juga nih yang menarik buat yang suka musik di acara TOF atau Tasik October Festival ada 3 Panggung yang menyediakan acara musik yang berbeda-beda, buat lu yang suka tinggal pilih aja tuh ampe pusing.  Masih kurang lagi ? Hemm.. buat yang hunting Makanan banyak stand jajanan mulai dari jajanan umum, lokal, khas daerah (Tasikmalaya, Ciamis, Bandung, Garut, dan lain-lain yang kalo gw sebutin satu persatu bikin pegel jari) sampe yang aneh-aneh juga ada.. gw juga kurang faham.. Kayak Sosis Singapore, lah gw juga ke Singapore belum liat Sosis Singapore.. terus ada lagi Rainbow Sprite atau bakmi-bakmian tapi pas dicoba emang enak sih.. berarti gw yang kampungan, wikss... Tapi Recommend buat datang ke acara TOF dan mencobanya.

Stand Makanan

Stand Perwakilan Negara Asing
     Nah ada Stand yang paling gw suka ! bukan stand dengan SPG cewek atau dengan Obaral toko gila-gilaan tapi soal Seni WPAP yang digambar dengan tangan vroh ! kalau gw taunya WPAP digambar dengan Photoshop atau Coreldraw, nah ini mah pakek tangan ! super greget lah takjub gw liatnya sampe lupa waktu gara-gara liatin yang lagi ngebuat WPAP, beh keren lah ! ada lagi nih yang sama kerennya adanya stand dari negara lain kayak Filipina, Germany sama Palestina. Tapi gw sedikit ngakak pas nanyain ke orang Indonesia yang jaga stand Palestina soalnya standnya bersebelahan sama stand Filipina

“ Kang orang Filipina nya mana ?” gw nanya ke yang jaga stand Palestina

“Ini orang Filipina” sambil nunjuk WNA Filipina

Buset.. kok gak ada beda wajahnya sama orang indonesia dikira gw yang jaga stand dari Indonesia juga.

Sama abang palestine
~btw, ini antrinya panjang ! -_-

WPAP Proses

WPAP
     Intinya banyak barang Industri Kreatif yang dipajang di Stand-stand TOF, kalau penilaian gw acara ini udah TOP lah sebagai pelestari budaya, pelestari kerajinan lokal sama peningkatan SDM dibidang Pariwisata dan Kreatifitas Komunitas lokal. Kementrian Pariwisata emang lagi gencar-gencarnya menunjukan bahwa Indonesia layak sebagai tujuan berwisata karena destinasinya yang layak juga keren !

Thursday, 28 September 2017

10 Alasan Mengapa Kalian Harus Pernah Backpackeran Sendiri !

     Hehe.. Sorry gw baru sempet nulis lagi soalnya gw baru nerima kenyataan bahwa kuliah itu gak se-santai dan seindah film FTV yang bullshit gak logis menurut gw. Ada hal menarik nih yang harus dishare buat lu semua pembaca setia gw yang ganteng dan cantik tentang Backpackeran, seperti pada kata ini "Setidaknya Cobalah Backpackeran Sendiri Minimal Sekali Seumur Hidup !" Jadi mengapa hal itu harus ? Oke gw bakal kupas tuntas mengapa kita harus pernah backpackeran sendiri minimal sekali dalam seumur hidup !

  1. Mengerti Makna Dari Sebuah Kehidupan

         Percaya atau tidak jika seseorang melakukan Traveling secara Solo Player kalo istilah   Gamenya  maka orang tersebut cepat atau lambat akan merasakan nikmatnya hidup lalu perlahan akan menanam kenangan itu yang akhirnya dirinya berfikir bahwa kenangan itu memiliki makna dan menjadikanya makna yang utuh. Percaya atau tidak maka cobalah Traveling sendiri maka kau akan menjadi seseorang yang lebih baik dan berbeda dari orang lain !

  2. Menemukan Teman

         Pernah gak ngelamun atau berfikir jika Backpackeran ke tempat yang jauh saat dijalan ketemu Teman yang konyolnya klop sama lu atau nemu Belahan Hati yang selama ini dicari ? *aciiieee....* 
    Tapi hal tersebut mungkin saja dalam perjalanan contohnya teman seperjalanan atau teman yang nantinya dapat ngebantu lu saat jika nanti mengunjungi daerah tersebut lagi. Ini pengalaman aja ya, gw udah nemuin banyak orang dalam perjalanan ngegembel gw di Indonesia ataupun di Luar Negeri, serius ! Mulai dari Temen yang ngebuat gw gak bosen di perjalanan atau sampai yang ngebantu gw hingga bisa tidur di Apartemenya dengan aman. So semua itu bukan cerita karangan tapi emang bener ada. Hal apa yang menjadikan gw bisa bertemu dengan orang-orang baik seperti itu ? yang Pertama karena pikiran dan harapan yang baik, jika kita berfikir yang baik maka tindakan dan lingkungan pun berpotensi untuk menjadi baik terhadap kita. Kedua berniat untuk memperpanjang tali silaturahmi, kita ramah kepada orang lain agar orang lainpun ramah kepada kita dan jika telah ramah maka kita bisa terus berkomunikasi dengannya untuk memperpanjang tali silaturahmi karena hal itu diwajibkan dalam Islam. Ketiga agar merasa setiap daerah itu adalah rumah kita, karena kita telah nyaman dengan orang-orangnya maka setiap daerah yang kita jelajah akan terasa menjadi rumah kita. Dan itu semua dapat kita dapatkan jika Backpackeran sendiri, mengapa ? karena kita bebas bertindak apapun dan hasilnya pun diterima seutuhnya oleh diri sendiri. Intinya mendapat relasi yang penting dan berguna untuk tujuan selanjutnya.
  3. Bertanggung Jawab

          Karena berjalan sendiri maka resiko yang ditanggung pun tidak bisa dibagi kepada orang seperjalanan kita yang akhirnya kita mau tidakmau harus bertanggung jawab dengan hal yang kita lakukan, contohnya deh biar gampang : lu pergi backpackeran dengan uang yang telah di manage tapi diperjalanan lu kebelet pingin banget beli oleh-oleh pedahal uang cuma pas-pasan tapi lu jadi beli oleh-oleh yang akhirnya uang buat pulang menjadi kurang dan solusi satu-satunya lu harus Tanggung Jawab, salah satunya dengan cara nahan laper untuk mengganti uang tersebut agar bisa cukup kembali, gimana ? logis kan ? itu satu dari sekian banyak contoh.

  4. Kangen Rumah

         Nah ini yang ngebuat gw kadang suka seneng sama Backpackeran yaitu kangen sama suasana rumah, yang biasanya gw pulang kuliah langsung tiduran dan gak liat ke setiap sudut rumah tapi pas saat perjalanan gw jadi rindu banget sama rumah dan berfikir "kenapa ya gw selama di rumah gak pernah stay di dapur nemenin emak masak ?" atau "kenapa ya selama gw di rumah gak pernah nikmatin indahnya langit di loteng ?" Fix semua itu terfikir saat kita berada jauh dari rumah.
  5. Menjadi Lebih Bersyukur

         Oh yang ini mah jelas banget ! Dan terasa banget hal ini saat gw tidur di lantai Changi yang dingin "Andai gw di rumah, mungkin gw udah tidur di kasur empuk.. kenapa gw baru bersyukur sekarang ya ?" dan itu terasa jika lu Backpackeran ala gembel sendirian, serius terasa banget !
  6. Lebih Paham Antara Ingin dan Butuh

         Jelas banget, seperti di point sebelumnya lu saat Backpacker sendirian dituntut untuk tetap sehat, berfikir jernih dan hemat. Kadang kalo lagi backpacker godaanya itu sama makanan atau oleh-oleh. Misalkan lu udah makan tapi lu pengen beli cemilan yang menurut lu cuma ingin memuasin keinginan lu aja maka lu mulai dituntut antara keinginan atau kebutuhan karena akhirnya mempengaruhi pada faktor D dan U.
  7. Memacu Adrenalin

         Yang ini termasuk hal penyumbang kenangan tertinggi, setiap perjalanan pasti bakal ada masalah yang kecil maupun besar apalagi harus dihadapi sendirian dengan kondisi jauh dari rumah yang berakibat memacu Adrenalin atau juga keadaan lalai yang berujung pada Adrenalin juga. Tapi selain itu saat pertama kali Backpacker sendirian mulai dari beberapa hari sebelum berangkat bakal ada rasa Adrenalin yang tinggi, yang tidak pernah terjadi jika kita di zona nyaman.
  8. Menyalurkan Semangat Masa Muda

         Ini kutipan dari emak gw "Mumpung keur ngora sok kurilingan dunya ulah kurung batokeun" yang artinya mumpung masih muda kelilingi dunia jangan kuper dan kudet. Tapi ini bener menurut gw soalnya saat masih masa muda semangat kita masih menggebu dan sedang mencari Jati Diri juga tidak ada beban yang begitu berat dipikul, berbeda ketika kita memasuki akhir dari masa muda serta telah menikah maka beban bertambah.
  9. Hakikat Manusia

         Kalau ini sudah jelas bahwa hakikat manusia di dunia ini adalah sebuah perjalanan, perjalanan hidup untuk menemukan sesuatu yang baru. Jadi seharusnya kita terbiasa dengan perjalanan dan melakukan perjalanan karena kita telah dibekali dengan hakikat yang begitu nyata yaitu perjalanan.
  10. Dan Akhirnya Semua Tentang Perjalanan


         Ketika kita telah selesai melakukan perjalanan yang diimpikan sebelumnya maka akan banyak pengalaman yang didapat dari perjalanan tersebut, bukan sebuah tempat tujuan yang kita harus banggakan dari sebuah perjalanan tersebut tetapi sebuah perjuangan serta perjalanan yang ditempuh untuk menuju tempat tersebut sendirian dengan yang dilalui dengan keinginan, pengorbanan, pikiran, waktu serta materi yang semuanya dicurahkan untuk mendapatkan pengalaman dari perjalanan tersebut. Dari perjalanan tersebut kalian akan menemukan sesuatu yang tidak akan kalian temukan jika kalian berdiam diri di zona nyaman dan melakukan traveling dengan orang lain.
    Semua itu akan terasa jika dilakukan dengan Backpacker secara sendirian dan sebenarnya masih banyak hal lain yang dapat dirasakan jika backpackeran sendiri, gw gak akan tuliskan disini dan jika lu ingin tau apa saja hal itu maka mulailah berkemas dan cobalah untuk melakukan perjalanan sendiri.

Wednesday, 20 September 2017

Terminal Wisata Grafika Cikole - Resort Hobbit di Lembang  !

     Ngomongin soal Lembang emang gak ada habisnya, daerah bukit yang banyak tempat wisata unik juga menarik. Waktu itu gw ngebahas tentang main-main di daerah erpoa low budget  Farm House, yang belum baca artikelnya nih gw kasih..


     Lanjut ah.. Kalo dari daerah Bandung Kota ke Cikole sekitar 26 Km lebih jelasnya bisa agan ukur sendiri, kalo misal gak macet sekitar 1,5 Jam kalo masih gak percaya bisa itung sendiri okeh...
nah alamat lengkapnya gw punya nih Jl. Tangkuban Perahu Raya KM.8, Cikole, Lembang, Kabupaten Bandung Barat. Buka Google Maps aja, bisa dipastikan lu gak bakal nyasar coy..

     Gw dateng ke Cikole karena ajakan temen yang katanya Wisatanya keren, apa iya ? Karena gw bingung mau kemana lagi jadi ikutin aja lah, lagian kebetulan masih di daerah Lembang. Tapi sebelum kesana gw liat-liat di ig emang keren tempatnya akhirnya penasaran dan pengen cek TKP ! Gw kasih tau nih, jalan menuju Cikole udah kayak di Swiss *Sotoy banget* tapi serius ! jadi kalo misal mau Foto-foto dulu juga keren lah..

     Sampe di TKP gw nyasar dan nyelonong ke parkiran yang akhirnya diarahin sama tukang parkir buat beli tiket masuknya dulu di deket area parkiran, Nah harganya ! *gw paling seneng kalo ngebahas ini* harga tiketnya 15.000,- tapi itu juga bisa dituker sama naik Outbound atau Makan di Restoran Cikole, nah lu kalo kesana tinggal pilih aja tuh tapi kalo mental lu ciut naik outbound mending makan batagor aja lah..

     Gw masuk TKP dan kesan pertama melihat Terminal Wisata Grafika Cikole itu.... Keren ! *Pakek Banget Coy..* Baru masuk aja ada orang naik Outbound berseliweran, mantap, mantap,mantap....!!! Lanjut jalan ke dalem mulai disuguhkan dengan jalanan yang bersih dan hiasan rumput yang tertata dengan rapih yang akhirnya jadi penasaran ke gw.

Jalan dengan tataan rumput
     Karena Terminal Wisata Grafika Cikole berkonsep Resort dan Rekreasi maka banyak penginapan kayak Tenda, Rumah Hobbit, Rumah dan banyak rekreasi lainnya selain outbound ada juga nih lapangan untuk permainan dan kebetulan gw waktu dateng ada kelompok reunian yang lagi permainan. 
Acara Permainan
Tempat Permainan
     Kalo soal tempat disini suhunya masih sama seperti tempat wisata lainya yang berada di Lembang, sejuk sama teduh soalnya wilayahnya ada di perbukitan juga kalo di Terminal Wisata Grafika Cikole banyak pohon Granat Pinus, jadi makin kece lah kalo foto-foto buat di Instagram apalagi gw yakin kalo yang baca blog gw ini orangnya kere tapi sombong, wehehe..

Banyak Pohon Pinus

Ketagihan foto terussss coy..
Temen gw aja sampe gak mau pulang ~

     Oh iya, Tiket Masuk yang lu pegang bisa dituker sama naik Outbound atau Makanan. Kalau misal mau makanan lu tinggal masuk aja ke resto yang ada di sekitar area rumah hobbit tapi kalo misalkan mau naik Outbound lu tinggal langsung ke tempatnya aja.

@lunarv2