LunarV2 Trip

Tuesday, 15 January 2019

Ketika Punya Waktu 2 Jam di Cirebon Harus Wisata Kemana ?

Woyo.. waktu 2 Jam cukup buat apaan ?! Ketika kalian diberi waktu 2 jam saja untuk keliling kota kira-kira dipakai buat kemananya ? Wisata religi, wisata kuliner, jalan-jalan di alun-alun ? Yap, itu benar ! mending ke daerah yang udah jelas tempat wisatanya. Karena waktu yang mepet untuk jalan-jalan disarankan mengunjungi tempat wisata yang udah jelas bahwa itu tempat wisata, jangan yang lain-lain yang belum jelas, kayak gue nih udah jelas cowok baik yang setia. Punya waktu 2 jam untuk keliling kota mungkin gak akan bisa dipakai buat explore wisata tersembunyinya maka gue saranin buat yang udah jelas aja.

Jadi pengalaman itu gue alamin pas pulang dari event di Cirebon, pengen rasanya buat jalan-jalan di Cirebon seharian tapi apa daya besoknya kuliah jadi ya gue cuman punya waktu sedikit buat jalan-jalan di Cirebon. Pikiran gue langsung inget ke alun-alun Cirebon, gimana ya alun-alunya ? itu yang ada di benak gue dan otw lah gue beserta rombongan kurang waktu buat menjelajah Cirebon. Baru berjalan beberapa langkah keringet udah ngucur bagai orang habis nguli *soalnya gue pernah nguli*, Cirebon panas banget bos... tapi rasa penasaran gue tetep ada aja dan gak ilang-ilang jadi perjalanan terus dilanjut dari Stasiun Cirebon ke Alun-alun.

www.lunarv2.com - Masjid Agung Kota Cirebon
Mungkin ekspektasi gue tentang alun-alun nya terlalu tinggi kali ya ? atau ngebandingin sama alun-alun Ciamis, karena pas datang alun-alunya cuman lapangan luas didepan Masjid Agung Cirebon aja. Ya nggak salah sih, emang kan alun-alun itu adalah lapangan luas, tapi tetep worth it buat jalan-jalan sore karena semakin sore semakin rame alun-alunya. Seperti gue bilang tadi, didepan alun-alun ada Masjid Agung, yap.. jadi gak susah lah nyari alun-alun Cirebon mah yang pasti patokanya Masjid Agung Cirebon aja.

www.lunarv2.com - Angkringan
Lalu karena temen-temen gue pengenya nongki-nongki tuh sebelum pulang ke rumah masing-masing jadi kita nyari tempat nongki yang ternyata gak jauh dari alun-alun ada tempat untuk nongkrong asik. Bukan food court hanya sekedar warung angkringan yang biasa terdapat disekitar alun-alun. Formasi duduk lesehan menjadikan visualisasi buat harga makanan disana, udah bisa ketebak lah harganya yang pasti gak semahal di Pizza Hut atau Starbucks, tapi gue bener kan ?

www.lunarv2.com - Lesehan
Ya, waktu dua jam aja dipake jalan-jalan sebentar sama ngobrol sambil nongki-nongki bareng temen-temen gak bakalan kerasa. Dari awal juga udah pasti kurang lah buat menikmati Kota Cirebon dengan waktu dua jam doang, tapi yang pastinya daripada tidak sama sekali menikmati Kota Cirebon masih mendingan punya waktu dua jam untuk menyusuri kota yang memancing keringat tersebut.

Sunday, 13 January 2019

Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part II : Tangkai Belalang Sembah

Jika terhitung dari tanggal mangkir dari rumah, ini adalah hari ke 4. Iya, hari ke 4 ini gue udah berada di target bucket list pertama. Tapi karena nanti lanjut Trip ke Jogjakarta dari Surabaya berangkatnya maka gue memilih untuk keliling daerah Malang dulu, biar nanti ada spare waktu buat istirahat di Surabaya dan gak jauh juga dari Stasiun Gubeng. 

Gue datang jam 4 pagi, keadaan masih gelap dan dingin. kalo dibandingin sama di rumah mungkin jam segitu lagi tidur sambil dengerin emak gue ngaji subuh dan nunggu teriakan emak gue masuk kuping ketika adzan subuh berkumandang. Bisa jadi karena suara emak udah bersarang jadi dipaksa tidur lagi juga percuma, mending nyari mushola aja buat persiapan sholat subuh. Di stasiun Gubeng mushola ada di dalam area tunggu keberangkatan, jangan harap bisa tidur di mushola karena tempatnya yang penuh dengan orang dan lumayan sempit jadi pasti gak bakal bisa dipake tidur, diluar petugas keamanan juga udah pada liatin, kayak elang yang nyari mangsa buat santap sahurnya. 

"Mat duduk-duduk dulu disini lah sampe terang" pinta gue yang gak kuat masih ngantuk ke adek.

Sesudah sholat subuh yang alhamdulillah ternyata masih sama aja gerakanya kayak di kampung gue, sekalian nunggu langit mulai terang ya beres-beres dulu meski belum mandi juga soalnya masih bingung tempat buat mandi dimana. Duduk di ruang tunggu keberangkatan masih diperbolehkan, enak buat ngelurusin kaki sama cemil-cemil nunggu pagi tapi makin lama pandangan gue kuang-kunang karena kurang tidur, konsentrasi gue buyar dan fokus gue terbagi sama ngantuk juga sama mbak didepan gue yang bahenol. Akhirnya dunia gelap.

Pagi jam 6 kita berangkat keliling dulu sekitaran Gubeng yang niatnya mau beli tiket kereta Penataran untuk ke Malang, buat yang belum tau kereta Penataran yaitu kereta penghubung dari Surabaya sampai Belitar yang melewati jalur Malang dan harganya murah cuman 12.000, kalo di Bandung biasa disebut KA Bandung Raya atau kalau bahasa Cileunyi nya adalah KRD/kereta lokal. Pemesenan tiket harus langsung ke loket dan loketnya ada di Stasiun Gubeng Lama, jadi harus muter dulu karena gue terlanjur keluar Stasiun. Hari Minggu pagi di Surabaya masih kondusif, belum ada kemacetan atau hal yang membuat gue kesal. Jalanan masih sepi, tukang becak masih sering terlihat hilir-mudik pedahal lebaran masih jauh. Keadaan Surabaya daerah Gubeng Lama lebih mirip sama Jogjakarta tapi lebih modern dan teratur. Sampai di loket ditanya lah tentang ketersediaan tiket KA Penataran tersebut dan ternyata habis ! Lah terus gimana ? gue duduk sebentar cari planning baru.

"kita naik Tayo aja !" karena gak ada pilihan lain menurut gue.
"yaudah, terminalnya dimana ?" tanya adek gue

Gue cek maps dan ternyata Terminal Bungurasih jauh banget dari Stasiun Gubeng, opsi nakal naik grab melintas dan gue tepis dengan keras karena ongkosnya yang setara dengan 2x makan berdua.

"udah cari angkot dulu" sambil clengak-clinguk liat jarang sekali angkot. ah.. sue..

www.lunarv2.com - Jangan Tidur Disini
Karena belum makan jadi kurang fokus, jadi akhirnya balik lagi muter Stasiun Gubeng karena tukang makanan banyak di depan stasiun pertama gue keluar kereta. Melewati selokan, sekumpulan grab, dan ngantuk mulai menyerang lagi, sebelumnya sempet tidur cuman 15 menit di Gubeng. Ngantuk dipaksa jalan kaki malah kesandung, ah ini gak bisa dipaksa dan ketika itu gue nemu kubah masjid yang mengajak gue buat tidur disana, assalam.. deket juga rumah allah, baru kali ini gue girang liat masjid. Sampai depan Masjid banyak ojek online bergerombol disana dengan papan diatasnya - OJEK ONLINE DILARANG MANGKAL - , sebuah teknik pemasaran kekinian.

Masuk ke masjid gak ada siapa-siapa, semuanya terkunci dan hanya gerbangnya saja yang terbuka. Suasana mencekam mulai terasa pedahal masih pagi, mungkin karena masjidnya yang gelap. Mau minta izin gak ada siapa-siapa, karena gue orangnya mandiri akhirnya langsung tidur aja di teras sampingnya. Bangun-bangun gue liat jam set 8 dan ada marbot bermuka masam mundar-mandir lalu mengunci semua gerbang dari dalam. 

"Lah terus gue dikunci gitu ?"

Dia tetep mundar-mandir didalem sambil bersihin karpet masjid, gue bingung buat keluarnya karena takut pas nanya gue langsung dibacok. Aneh bener, maksudnya ngelarang gue tidur di masjid tapi pintu gerbang di kunci, terus gimana caranya gue keluar kutil betmen ?!!! Beruntungnya ada pemuda yang mau ngeluarin motor dari masjid dan gue ikut melipir keluar pas gerbanya dibuka, marbot itu dengan sigapnya mau nutup pintu gerbang biar gue gak kabur tapi gue dan adek gue udah keburu berada diluar, haha.. gue bebas coy... gue saranin jangan kalian tidur disana, jangaannn.. !!! Terlepas dari kandang singa, gue laper karena belum sempet makan dan makan deh gue sekitar situ. Dapet makanan yang lumayan murah yaitu pecel *bukan pecel lele* dengan harga 12.000 + Teh.

Peut Kenyang, hati riang dan nanya deh gue ke tukang warungnya. Stevannie, itu panggilan gue ke dia. 

"Mbok, kalo mau ke Malang gimana caranya ?" tanya gue ke tukang warung
"Dari sini, naik angkot T2 terus naik angkot lagi yang ke Wonokromo dilanjut ke terminal Bungurasih. Banyak tuh Bus dari sana ke Malang" jawabnya
"Oke makasih" Jawab gue

Baru berjalan beberapa langkah udah lupa lagi, gue nanyain lagi akhirnya ke tukang becak

"Pak, kalo mau ke Bungurasih naik apa ?" 
"Naik Damri dari persimpangan sono.. no.." sambil nunjuk gak jelas kemana
"Persimpangan mana pak ? sono dimana ?" tanya gue bingung
"Itu deket jalan gede disana" jawabnya
"Deket POM ?" tanya gue 
"Sebelah sananya lagi" jawabnya

Makasih Pak. Gue lanjut jalan ke tempat POM yang pernah gue lewatin dan disana nanya lagi tukang becak. *emang dasar gak kapok gue yak ?*

"Pak mau tanya, kalo mau ke terminal Bungurasih gimana caranya ya pak ?" tanya gue 
"Oh bisa naik angkot dari sini, nanti udah sampai Wonokromo dilanjut angkot kuning" Dengan sopan dia membantu gue dan dengan baik hati dia berhentiin angkotnya dan nitipin gue biar diturunin di Wonokromo lalu dilanjut Angkot kuning. Baik banget tukang beca itu. Di angkot, gue bingung gak tau turun dimana dan berharap supir angkotnya gak lupa amanat si bapak becak tadi. Setelah berluka-liku panjang akhirnya supir angkot nunjukin angkot terusan gue, dengan panik gue turun pas lagi berhenti di lampu merah dan nyari-nyari duit buat bayarnya di saku gue. 

"Mana sih duit receh, tadi ada disini ?"

Tinggal beberapa detik lagi mau lampu ijo duit gue ketemu dan dengan tangkas gue oper ke tukang angkot

"Makasih pak !" teriak gue
"Dek.. !!! dek..!!! Oy.. !!! Dek.. !!" teriak supir angkot

Gue yang berlari terus naik angkot terusan berfikir, itu tukang angkot masih manggilin gue mulu.. masa iya duit segitu kurang sih ? gue liat muka supir angkot yang teriakin gue dan..

"Bukan yang itu angkotnya dek, itu didepan.." teriak supir angkot

Astagfirullah gue salah naik angkot ! Dosaaa... dosa...

Angkot kuning melaju dengan mengikuti rel kereta disampingnya, jadi keinget bahwa gue pernah di posisi yang naik kereta, kalau gak salah pas mau ke Bali dan kini gue di posisi yang berada di jalur mobil, gue seneng bisa inget. Sampai di terminal ketemu orang kediri yang mau pulang dan dengan baik hatinya dia nganterin gue ke peron buat naik bus ke Malang dan dia lanjut ke peron yang ke Kediri. Ternyata terminal Bungurasih itu ramai banget ! Banyak bus dengan berbagai tujuan, iseng-iseng cari tujuan Tasik Bandung dan ternyata ada ! Gila, lengkap ! dan gue waktu itu gak nemu adanya calo, pokoknya bagus lah terminalnya. Perjalanan menuju Malang dipatok dengan tarif 14rb dengan bus Ekonomi AC, tapi emang enak sih bus nya. 

www.lunarv2.com - Terminal Arjosari
Perjalanan ditempuh selama 3 jam dengan melewati jalan tor Sidoarjo, gue berharap bisa liat lumpur lapindo tapi gak keliatan. Dijalan menuju Malang gue pake buat tidur yang pastinya gantian sama adek gue jaga barang bawaan, perjalanan terbilang cepat dan gue udah sampai di terminal Arjosari Malang. Akhirnya sampe, nyari kamar mandi ah.. sekalian solat Jumat di terminal. Biasanya di terminal ada WC umum yang sering buat dipakai mandi, gue udah biasa mandi di WC umum dan kebetulan di terminal ini airnya bersih dan dingin ! wajar gue belum mandi dari kemarin dan nemu air disini, betapa girangnya gue bagai orang pedalaman afrika yang baru nemu air setelah setengah hidupnya dihabiskan untuk menunggu air.

www.lunarv2.com - Angkot Menuju Malang Kota
Udah mandi dan jumatan langsung deh naik angkot tulisan AG untuk ke Kota Malang, angkotnya warna biru dengan tulisan AG. Gue juga gak tau artinya apa tapi yang pasti itu singkatan trayek atau singkatan "Aing Ganteng" mungkin aja kan ? Sampe juga di Kota Malang, depan Stasiun Malang gue turun, karena ada taman di depanya dan banyak pusat makanan. "Hidup Senang Kami Datang !" pertama gue makan dulu deh, Baso Malang ! biar greget karena makan Baso Malang langsung di Malang dan nemu warung baso yang ada di deket logistik KA.

"Coba mat" kata gue
"Yaudah ayo" jawab adek gue yang kelaparan
"Lu tanya coba harganya" Gue heran soalnya sepi
"13rb an katanya, mau gak ?" kata adek gue yang habis nanya
"Yaudah deh" tapi kok sepi ya ? heran gue

Dan jawabnya langsung keluar didalem mangkok baso. Basonya kecil sama sedikit lagi, mie nya versi orok monyet sama air yang begitu bening kayak aqua terminal. 

"Owhh... gini..." gue sabar, karena di kampung orang. *Iya lah.. kalo gue barbar kan entar digebukin*. Gpp, cukup buat sekarang aja ye gue kayak gini, ketipu gini. Gue makan basonya mau gak mau, perlahan lahan nambal lapar tiap gigitanya, lama-kelamaan gue seret.. aiiiirrr... dan sialnya gak dikasih air.

Beres makan langsung keluar dari kedai nyebrang menuju angkringan beli air sambil ngedumel

www.lunarv2.com -  Angkringan Depan Stasiun
"dah cukup, cukup, gak enak anjir ! Ntar lagi harus lebih jeli, mana krupuk yang lu tadi beli di bus udah layu lagi, kita jeli... kita jeli.." dumel gue
"kerupuknya layu, sakit juga ya ?" ade gue cengengesan
"lagian napa gak lu cek ? untung murah" Sabar gue dah... 
"kita ke Batu Malang yuk lah" celetuk adek gue
"Ide bagus, besok aja kita muter-muter Malangnya lah. sekarang kita kesana mumpung masih siang" jawab gue spontan. Dan dari sanalah planning spontanitas kita diuji.

Ya, saat itu kita udah kayak belalang sembah yang pindah dari daun ke daun, tangkai ke tangkai, dan menyerang dengan sangat cepat bedanya kita itu dari kota ke kota, tidur dari masjid ke masjid *sembahyang kagak, tidur iya* dan menyerang kesempatan begitu cepat. Oke didepan banyak angkot AL/ADL mangkal, banyak banget.. kayak yang males narik. Jadi kalau mauk ke Batu Malang harus naik angkot AL/ADL yang banyak mangkal di deket patung depan Stasiun Malang.

"Tunggu depanan dikit aja biar langsung ngenggg..."

Dan kami duduk-duduk gembel di trotoar jalan sambil nunggu angkot yang nunggu penuh dulu baru mau maju itu. Gue kecolongan, satu angkot ADL lewat. biarin aja lah nunggu lagi aja, dan lama menunggu kejadian kayak tadi pun terulang.

"Apa gak keliatan sama supirnya gitu ya ?" pindah tempat
"Tuh angkot AL !" teriak adek gue
"Gpp lah, kejar.." teriak gue

Angkotnya nyelonong terus dan berhenti agak jauh dari tempat kita berlari, yang ternyata nurunin penumpang. Dikira gue berhenti karena liat kita lari-lari, ah sue tuh tukang angkot. Akhirnya kena juga luuuuu....!!! Didalem angkot ngos-ngosan, ya iya lah.. lari-lari bawa tas segede anak bagong juga. Ternyata Kota Malang luas banget brew, naik angkot aja gak nyampe-nyampe tapi gak apa-apa lah kalo bayarnya sama, bayarnya cuman 5000/orang dibanding naik grab mah lebih murah angkot ! 

www.lunarv2.com - Terminal Landungsari
Terminal Landungsari itu tujuan pertama yang selanjutnya diteruskan mengunakan angkot Ungu ke Kota Batu, lumayan jauh juga perjalanan sekitar 1 jam sampai Terminal di Kota Batu dan dari terminal Kota Batu naik angkot lagi kalau mau ke Jatim Park atau Museum Angkut, nyeselnya gue pas tau ada angkot gratis dari Jatim Park untuk keliling Kota Batu dan bisa transit di Museum Angkut, yahhh.. tau gitu gue naik yang gratis. Gapapa lah yang penting udah sampe Kota Batu. Gue bingung mau lanjut kemana, dan dipilihlah Museum Angkut untuk wisata pertama, mumpung masih sore kan ? enak tuh di bukit sambil liat kota dari atas, hoho.. capcuss !!!

Bersambung ke Part III : Proses

Thursday, 10 January 2019

Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part I : The Introduction, Ciee Nih Yeee..

Ujung judulnya gak enak banget ya ? gatel mata bacanya ! iya gapapa ini judul ter-ngehe yang pernah dibuat, sengaja gue kan lagi les bahasa Afrika, Ciee artinya Aku lalu Nih artinya Cinta dan Yeee... artinya Kamu Sayang. Ya di cerita gue kali ini bakal ada beberapa part *kayak facebook gue pas alay dulu yang terdiri dari beberapa part, najis...* yang bakal diceritain, panjang soalnya ! Dan part ini akan menceritakan perjalanan panjang dari Jakarta menuju Surabaya. Di tahun 2018 kemarin gue punya Bucket List untuk mendatangi Jawa Timur, udah lama penasaran sama Jawa Timur yang biasanya gue cuman bisa liat-liat kota Surabaya di Maps doang atau kalender tetangga. Kebun-kebun koaci di Malang yang diliat dari stalking instagram temen *hidiihh.. kasian..* , tapi emang aci udah jadi cilok.. rejeki mah gak kemana bray ! Haha.. 

Jadi ceritanya gue juara lomba Blog Content Writer dan dapet tiket kemana aja pake kereta dengan rute, jadwal dan kelas yang eksekutif ! Itu tiket udah kayak pintu kemana saja, tinggal gue minta pasti nyampe, wohoo... Gue cari deh rute kereta api terjauh dan termahal di kelas eksekutif *sultan mah bebas bray !* dan dapet rute Gambir-Gubeng Surabaya, PAS ! Tinggal ngurus kota mana aja yang kira-kira akan jadi sasaran gue di Jawa Timur selain Surabaya dan dapatlah kota Malang sebagai kota yang bakal gue kunjungi selanjutnya di Jawa Timur. 

Surabaya, pertama kali datang kenapa gue harus pilih Surabaya ? Selain secara pemberhentian keretanya yang bisa dilanjut ke kota Malang juga karena emang tiket eksekutif dari Jakarta cuman tersedia ke Surabaya doang buat minggu-minggu akhir tahun, gak tau kenapa ya ? setiap tiket yang berawal dari Jakarta suka cepet abisnya. Jadi sebelum gue pilih dari Gambir-Gubeng pun rute Gambir-Malang udah Sold Out. Alasan lainya untuk memilih kota Surabaya terlebih dahulu untuk dikunjungi adalah karena dilihat dari maps kota Surabaya lebih mudah untuk dijelajahi, terlihat dari bentuk kotanya yang blok-blokan terpisah jalan manandakan bahwa itu merupakan gedung-gedung yang tersusun berdasar blok.

Malang, kota pilihan kedua gue untuk dijelajahi di Jawa Timur setelah kota Surabaya. Milih kota ini karena emang Malang itu kota wisata tetapi lebih tepatnya gue ngunjungi malang karena gue penasaran karena emak gue selalu baca artikel tentang anggrek Malang melulu, kepo kan gue jadinya ! apa iya malang itu pusat peradaban anggrek ? untuk menjawab pertanyaan tersebut akhirnya kota ini masuk kedalam bucketlist gue. Selain dari alesan tersebut karena gue penasaran sama kampung warna-warni yang ada di Malang.

Batu Malang, ini sebenernya kota yang dikunjungin secara dadakan pas berada di Malang. Jadi sebelum melakukan planning gak ada niatan besar buat ngunjungin kota ini. Tapi pernah sepintas liat kota Batu Malang yang boleh juga buat dikunjungi, tapi cuman sepintas sebelum melakukan planning.

Yogyakarta, Memang bukan Jawa Timur tapi tempat ini bakal gue jadikan final Trip. Daerah ini gue liat selalu meriah melulu tahun barunya jadi ngiler gue pengen tahun baru di Yogyakarta. Gimana gak ngiler coba ? kembang api yang dipakai buat meriahkan tahun baru pada gede-gede udah gitu banyak ! nah dari referensi itu ekspektasi gue tentang tahun baru di Yogyakarta semakin tinggi.  Jadi sebelum berangkat gue coba booking-booking kereta buat ke Yogyakarta dan tiket kereta dari Gubeng ke Lempuyangan penuh mulu ! ah gimana coba ? yah mau gak mau gue manteng nunggu ada kursi yang kosong dan akhirnya dapet juga.

ww.lunarv2.com - Stasiun Gambir
Udah semuanya diurusin, tinggal berangkat ! Yap gue bakal buat perjalanan kali ini adalah perjalanan paling gila keliling Indonesia, lebih tepatnya pulau jawa *lebay amat kambing keliling Indonesia* selama 2018. Dan kali ini gue bareng sama adek gue karena dia ngerengek pengen ikut, tapi menurut gue sih pingin coba naik eksekutif. Semua bekel dia gue yang harus nanggung, pedih. Beberapa hari stay dulu di Jakarta sebelum berangkat dan hari Minggu siang gue berangkat dari Stasiun Gambir menuju Jawa Timur, print tiket dan tertera Type Penumpang : Voucher Unregistered 100% dalam tiket tersebut ! Rare brow ! Kereta Bangunkarta siap berangkat jam 15.00 , langsung naik aja deh. Sambil duduk sambil di cek pula tiket gue sama kondektur, sebenernya sih random tapi karena muka gue yang ngeselin jadi punya gue kena cek. 

"Permisi.. boleh lihat tiketnya ?" Kondektur menghampiri
"Enggak boleh, *ditampol*" 
"Wah Voucher ya mas ?" Tanya Kondektur.
"Iya pak, alhamdulillah" Jawab gue sedikit keras biar penumpang lain sadar diri.
"Selamat menikmati" Kondektur sambil nyerahin tiket.
"Oke, makasih pak" Jawab gue.

Wuw.. perjalanan kereta eksekutif terpanjang yang bakal gue tempuh ! 14 Jam di kereta eksekutif boss quh, rela banget gue mah apalagi gretong !

www.lunarv2.com - Rela Gue Perjalanan Panjang
Perjalanan lancar, tiap stasiun terlewati perlahan tapi masih banyak stasiun yang harus dilewati. Enaknya jalur utara itu udah Double Track juga jalanya lurus terus gak banyak belok atau naik-turun jadi bisa dibilang cepet lah kalo 14 Jam dari ujung Barat ke ujung Timur mah. Cuaca lumayan cerah sampai masuk daerah Cirebon cuaca gelap parah, itu udah kayak yang ada badai di depan ! Dan bener aja di depan ada badai, jadi sebelum berita angin puting beling di daerah Cirebon emang cuaca disana udah agak ekstrim. Kereta melambat entah mengapa, mungkin masinisnya gak keliatan karena hujan atau takut anjlok karena banjir, sebab posisi kereta sudah lewat Stasiun Cirebon yang kanan kirinya adalah sawah.. Diluar jendela begitu gelap pedahal baru jam 5 sore, hujan begitu deras tapi sesekali diluar begitu terang dibanding lampu di gerbong kereta, sambaran kilat yang menghantam persawahan luas terus menerangi diiringi gledek yang menambah bombastis suasana. Yang gak habis pikir gue sih ada motor yang berani nyebrang sawah yang begitu luas pas lagi badai dan cuman sendirian, keliatan dari sorot lampu motornya yang kuning redup ditengah badai, gimana kalo kesamber ya ? Duh kasian tuh kalau petani.

www.lunarv2.com - Setelah Badai di Stasiun Tegal
Indah setelah badai berlalu, kata-kata itu ternyata bener ! Sampai Stasiun Tegal cuaca begitu indah, langit lembayung yang biasanya jingga dipadu merah, tapi kini dipadu dengan warna ungu juga, ah.. pokoknya.. indah, bersyukur gue bisa liatnya juga. Kereta mulai lanjut dan perut gue mulai berontak, berarti saatnya buka nasi bungkus dan biar nikmat makannya di gerbong makan, belajar disiplin !

"Mbak pesen teh" Pinta gue ke Mbak Pramugari
"Oh iya mas" Jawabnya

Gerbong makan kursinya cuman 4 dan gak bisa dipindahin lagi, payah. Lirik kanan-kiri, orang lain pada makan sama nasi kotak yang harganya 30.000an, beuh gue mah mending buat makan 1 hari kedepan 30.000 mah. 

"ini mas teh nya" si mbak ngagetin dari belakang, sambil liat-liat gue makan. 
"ada apa mbak ?" tanya gue 
"enggak mas" jawabnya

si mbak caper nih..
Karena makan gue lama adek gue ampe bulak-balik mulu, dan ya akhirnya beres.

"a, liat tuh papan peringatan di atas" suruh adek gue
"apaan?" sambil ngelirik ke atas, "astagfirullah" gue pura-pura kaget.

-TERIMAKASIH TELAH TIDAK MEMBAWA MAKANAN DARI LUAR-

Sumpah gue gak tau, tapi gak kaget.
Sebuah peringatan yang menampar kaum gembel kayak gue, dan gue jawab sama-sama.
pantes aja dari tadi adek gue gak ngabisin makannya sama pramugari juga mundar-mandir terus liatin gue, tapi pas gue liatin balik dia jatuh cinta, dasar amatir.

www.lunarv2.com -  Stasiun Semarang
Semakin malem kereta semakin dingin dan pasangan depan bangku gue semakin mesra, apapun yang mereka lakukan gue tetap istigfar sembari menghitung setiap stasiun kecil yang terlewat. Tapi tuhan memang baik, petugas membagikan selimut gratis yang haram hukumnya jika dibawa pulang, iya cuman dipinjemin doang tapi setidaknya mengurangi dingin tengah malam yang menusuk-nusuk jambang gue yang gak tumbuh-tumbuh ini. Penumpang lain begitu pulas mengikuti perjalanan tersebut sampai-sampai ada yang ngorok ! berisik woy, gue gak bisa tidur ! Sampai jam 2 malem itu suara masih kedengeran dan akhirnya berhenti ketika dia keselek ilernya sendiri.

Kereta sudah sampai Mojokerto, menandakan udah hampir sampai ke tujuan. sekitar 2 jam lagi untuk sampai Stasiun Gubeng dan gue usahakan pakai buat tidur, rebahan dikit plekk... gelap dah dunia.. Bangun sedikit dan liat jam ternyata masih jam set 4 dan tidur sebentar lalu persiapan untuk turun. Pengumuman dari Speaker tidak terdengar karena rusak, tetapi diluar sudah terlihat papan tulisan Stasiun Gubeng yang berarti sudah sampai. Saya melompat dari gerbong dan Yessss.... Perjalanan gila akan dimulai lagi !

www.lunarv2.com - Perjalanan Dimulai !

Part II : Tangkai Belalang Sembah
Part III : Masih Proses
Part IV : Masih Proses

Sunday, 9 December 2018

Pengalaman Naik KA Taksaka Dengan Rangkaian Eksekutif Stainless-Steelnya

Apa yang dibayangkan sama kalian semua kalau dengar Stainless-Steel ? Super Man yang jadi Man of Steel ? Plafon rumah ? Perabotan dapur emak ? atau Gelas minum andalan babeh lu ? kalo gue pertama denger Stainless Steel itu yang kebayang adalah logam yang unsur utamanya terdiri dari paduan Chromium(Cr) dan Nikel(Ni), gimana ? pemikiran gue keren kan ? Nah itu juga yang gue bayang pertama mendengar rangkaian KA dengan Stainless Steel dikira perpaduan Chromium, Nikel dicampur Kereta, *udah ah basi...*

Oke, minggu lalu gue berkesempatan naik kereta Taksaka dengan rangkaian barunya yang terbuat dari Stainless Steal ! Terlihat dari bodynya kereta ini seperti kereta premium, dengan keberangkatan dari Gambir ke Cirebon secara Gratis ! jujur, sebelumnya gue belum pernah naik KA Eksekutif dan itu baru pertama kalinya buat gue sebagai backpacker kere, kebanggaan anjay ! Karena pertama masuk St. Gambir jadi ya biasa lah sedikit tercengang liat Stasiunya yang kayak Soetta Terminal 2, Tiket udah ditangan dengan tulisan Voucher Unregistered 100% pada bagian tiketnya yang gue yakini ini merupakan tiket sakti dan langsung aja deh capcus ke peron.

Fasilitas

www.lunarv2.com - Informasi Gerbong
Pagi itu KA Taksaka datang dengan gerbongnya yang mengkilap karena masih baru dan mungkin juga baru dicuci. Masuk dengan kaki kanan dan... hawa dingin terasa dari bagian dalem kereta, AC nya dingin banget dan harum lagi ! Gue pun nyari kursi sesuai yang tertera di tiket, biasanya gue liat papan informasi kursi dari plat besi yang terpampang disamping pintu tapi disini menggunakan layar digital ! Aseeekkk... dan tentunya masih dengan aturanya yang No Smoking Area. Kereta berangkat pukul 08.30 dari Gambir.

www.lunarv2.com - Corak Kursi
Yang lebih menariknya dari kereta ini adalah kursinya dengan warna biru muda dipadu dengan warna putih, jadi pengen ngigit serasa permen Mintz yang rasa peppermint itu dan gak perlu duduk tegak kayak bela negara soalnya kursinya empuk dan bisa diatur kemiringanya, lalu udah tersedia bantal ditiap kursinya, asik mang ! biasanya gue nyewa bantal di KA Ekonomi kalo pengen nyaman tapi disini udah disediain di kursi.
Seperti KA Eksekutif lainya disini tersedia lampu baca, penyangga kaki, tv, AC sentral, stopkontak dibawah jendela, penutup jendela jika silau, ada juga meja untuk makan yang tersedia disamping kursi dengan membuka pegangan kursi dan menariknya keluar selain dari dudukan makan meja tersebut juga bisa dipakai untuk dudukan laptop, jack untuk mendengarkan musik dan akan tersedianya bioskop dalam kereta dalam waktu dekat, ya kalo soal bioskop gue belum coba, karena itu rencana yang dikabarkan KAI di acara Rail Blogger Contest kemarin. Dan di rangkaian ini juga adanya Single Seat, kalo kata temen-temen Blogger sih sering disebut kursi jomblo.

www.lunarv2.com - Toilet
Selain itu semua ada hal yang membuat gue ingin mereview toiletnya, entah kenapa baru masuk KA langsung mules dan sebuah kejutan karena toiletnya ada 2 di tiap sambungan KA nya ! biasanya kan kalo Ekonomi tuh cuman 1 toilet di rangkaian KA nya tapi di KA Taksaka ini ada 2 toilet yang bersebelahan, pintunya pun dilipat seperti toilet di rangkaian Kereta Bandara (Railink). Ada yang berbeda saat gue masuk ke toilet nya karena didalam toilet terdapat WC duduk yang biasanya menggunakan WC jongkok jika di Kereta lain, adanya tisu dan selang semprot untuk bilas-membilas  dan tentunya ada pewangi ruangan. Tersedianya wastafel yang lebih besar dari biasanya sehingga menambah nyaman saat mencuci tangan, untuk kebersiahan WC jelas bersih lah.. soalnya udah ada petugas Cleaning Service yang stay didepan WC, sebenernya kaget juga gue sih pas keluar WC.

www.lunarv2.com - Restoran KA Taksaka
Sebab gue orangnya kepo, jadi pengen tau gerbong restoranya dari KA tersebut. Untuk restoran menu yang ditawarkan hampir sama dengan kereta kelas lainya, mungkin dari pelayanan pesan makanan lebih membedakan kali ya, saya kurang tau soal itu karena saya langsung memesan di bagian restoranya.  

Kenyamanan

www.lunarv2.com - Tempat Duduk Dengan Kenyamanan Maksimal

Ya kalo sekelas Eksekutif gue sendiri kurang tau ya tingkat kenyamanan dari keretanya gimana soalnya ini pertama kalinya gue naik Eksekutif, tapi kalo dibandingkan dengan jenis Ekonomi udah pasti beda lah, dari AC nya juga disini lebih teratur sirkulasi udara nya karena jenis pendingin yang beda lalu untuk guncangan dari kereta lumayan kecil hal itu dibuktikan saat gue melakukan perekaman dengan kamera disimpan di dudukan gelas yang hasilnya sedikit sekali guncangan. Dan kebisingan dari luar pun begitu teredam, kabinnya lumayan sunyi pedahal suara dari tv begitu kecil tetapi suara dari luar tidak begitu terdengar.

www.lunarv2.com - Pemandangan Jalur Utara
Disaat orang lain tertidur dalam perjalananya gue mungkin orang yang gak tidur dalam perjalanan itu dan paling antusias menikmati nyamanya kereta *namanya juga bocah missqueen*. Selama perjalanan yang panjang gue begitu menikmati pemandangan dari jalur utara ini, track yang lurus tidak membuat kepala menjadi pusing mungkin karena gue udah melewati ujian yang bertubi-tubi kali yak ? 

Kekurangan

www.lunarv2.com - Jendela
Kalo masalah kekurangan dari gue sendiri sih cuma satu buat KA Taksaka ini, KA Taksaka dibuat terlalu nyaman sehingga gak kerasa saat diperjalanan dan tau-tau udah nyampe tujuan * ̶n̶̶̶g̶̶̶o̶̶̶m̶̶̶o̶̶̶n̶̶̶g̶̶̶ ̶̶̶a̶̶̶j̶̶̶a̶̶̶ ̶̶̶p̶̶̶e̶̶̶n̶̶̶g̶̶̶e̶̶̶n̶̶̶ ̶̶̶l̶̶̶a̶̶̶g̶̶̶i̶̶̶*. Udah gitu aja dari gue tentang KA Taksaka ini, buat yang masih bingung corat-coret aja deh komen dibawah atau lebih jelasnya kunjungi aja IG gue ada sedikit cuplikan tentang KA Taksaka.



Friday, 7 December 2018

876 Kilometer Bersama KAI Menuju Ujung Timur Pulau Jawa

Bagi saya rasanya kurang afdal jika berpetualang dengan cara backpacker namun tidak diawali dengan menggunakan kereta api menuju tempat yang dituju. Sudah sering menggunakan kereta api saat akan bepergian ke suatu tempat, bukan karena tidak suka menggunakan bus atau kendaraan lainya tetapi karena uang yang harus dikeluarkan menggunakan transportasi kereta api tidak terlalu besar juga nyaman untuk orang seperti saya yang bepergian dengan gaya backpacker.

Sudah banyak pengalaman yang didapat ketika backpacker menggunakan kereta api, jika disebutkan satu persatu mungkin tidak akan cukup karena banyaknya pengalaman namun saya akan sebutkan beberapa pengalaman menarik selama backpackeran menggunakan jasa dari PT. Kereta Api Indonesia ini, mulai dari transportasi yang sangat berkesan saat pertama kali backpacker sendiri, mengoleksi kontak teman saat berkenalan di kereta, berbagi makanan dengan penumpang lain dan bertemu gebetan, ya tuhan. Tapi semua itu belum bisa menutupi pengalaman pertama backpackeran sendiri keluar dari pulau jawa dengan menyusuri rel dengan jarak 876 kilometer dan waktu 20 jam menuju ujung timur pulau jawa.

0 Kilometer – Stasiun Ciamis Awal dari Perjalanan

www.lunarv2.com - Stasiun Ciamis

Ini merupakan pengalaman berkesan saya backpacker ke Bali, waktu itu menggunakan kereta dari Ciamis hingga Banyuwangi yang nantinya disambung dengan menggunakan kapal menyeberangi Selat Bali. Sebelumnya tiket telah dipesan langsung menggunakan aplikasi online dengan kereta Pasundan sebagai pilihanya. Saya telah menunggu di Stasiun dari pukul 08:30 karena rumah saya yang tidak terlalu jauh dari Stasiun sehingga berangkat agak begitu mepet pada jadwal keberangkatan, setelah mencetak tiket dari kode booking yang telah dipesan dan mencocokan KTP dengan tiket oleh petugas akhirnya dipersilahkan masuk ke ruang tunggu, kereta tiba dan berangkat pukul 09:15. Kala itu kereta masih kosong belum terlalu banyak penumpang dan saya mencari tempat duduk yang kebetulan berhadapan dengan sorang cewek sehingga ada teman untuk ngobrol dijalan, asyik lah. Dia bernama Mila dan saya memanggilnya Kak Mila, dia berangkat dari Bandung yang katanya akan bekerja di daerah Yogyakarta karena dipindah tugaskan, selama perjalanan saya berbincang denganya sehingga perjalanan solo backpacker tersebut tidak membosankan.

113 Kilometer – Stasiun Kroya Sebuah Keakraban di Kereta

www.lunarv2.com - Penumpang KA Pasundan

Selama diperjalanan tidak merasakan bosan, karena selain ditemani berbincang oleh Kak Mila kini ada juga sepasang ibu bapak asal Surabaya yang baru naik dari Stasiun Banjar, mereka berdua katanya baru berkunjung dari anaknya yang ada di daerah Ciamis tetapi mereka naik kereta dari Stasiun Banjar karena jarak yang lebih dekat dengan rumah anaknya. Mereka pikir saya dan Kak Mila itu adalah adik kakak karena terlihat akrab dan sering bercanda. Kalau saya sendiri suka sih dianggap adik kakak tapi enggak tau juga kalo Kak Mila. Ibu depan kami menawarkan makananya, karena saya sendiri merasa lapar dan sedikit dipaksa oleh ibu tersebut maka dengan senang hati saya terima dan juga minta tambah lagi. Hal tersebut merupakan alasan klasik saya menyukai perjalanan menggunakan kereta api karena diperjalanan sering ada penumpang yang menawarkan makananya sehingga perjalanan saya jadi lebih kenyang juga irit. Pukul 11:40 kereta berhenti di Stasiun Kroya, pemberhentian kereta lumayan lama sehingga banyak penumpang yang keluar sebentar untuk menghirup udara segar termasuk saya yang ingin berjalan-jalan menghilangkan rasa pegal. Kereta kembali berangkat dan meninggalkan Stasiun Kroya tak lama dari berangkatnya kereta lalu datanglah petugas yang menawari sewa bantal, ibu depan saya menyewa bantal tersebut dengan harga 6000 rupiah, wajar sih ibu itu menyewa bantal karena perjalananya yang panjang sampai Surabaya masih cukup jauh, karena saya pun yang gagah perkasa seperti ini tetap merasakan pegal karena perjalanan yang panjang. 

265 Kilometer – Stasiun Lempuyangan Perpisahan dan Cerita Baru

www.lunarv2.com - Stasiun Lempuyangan

Beberapa Stasiun telah terlewati yang berarti perjalanan hampir berakhir, dimana saya juga harus mengganti kereta dengan tujuan Banyuwangi Baru. Mungkin karena hal tersebut saya dengan penumpang lain menjadi lebih akrab. Ada seorang bapak yang suka jalan-jalan didalam kereta dan bercerita kepada penumpang lain, anehnya selama apapun bapak itu bercerita tetapi ceritanya tidak pernah membosankan, sesekali saya bercanda dan tertawa lepas dengan bapak yang menganggap kereta ini rumahnya sendiri, penumpang kereta memang unik, terkadang ada sifat penumpang yang sulit ditebak. Jam telah menunjukan angka 13:25 yang berarti kereta sudah semakin dekat dengan Stasiun Lempuyangan, dimana ini akhir pertemuan dengan penumpang kereta Pasundan. “Sebentar lagi kita turun ya kak ?” tanyaku pada Kak Mila, “Wah iya, gak bisa ketemu lagi dong ya ?” jawabnya. Akhirnya waktu tersebut tiba dan kereta lambat laun berhenti di Stasiun Lempuyangan, “Bu, pak, saya pamit, semoga sampai dengan selamat” saya tersenyum dan pamit pada kedua orang tua tersebut, “iya hati-hati dijalan ya dek” jawabnya dengan senyum. Saat keluar gerbong sambutan dari pedagang Stasiun Lempuyangan begitu meriah seakan saya manusia terakhir yang memiliki uang dan harapan terhadap mereka, saya berjalan dibelakang Kak Mila “Kak kita berpisah disini ya ? enggak bisa ketemu lagi dong ya ?” Cakapku pada Kak Mila “Iya, kita tukeran kontak aja nanti kalau kamu main ke Yogyakarta lagi nanti Kakak antar keliling” jawabnya dan saya berikan kontak Instagram, Akhirnya ditempat itu kita berpisah karena saya harus lanjut dengan Kereta Sri Tanjung.

572 Kilometer – Stasiun Gubeng Bersama Keluarga Baru

www.lunarv2.com - Penumpang KA Sedang Berbincang

Pukul 06:00 pagi saya sudah berada di dalam Stasiun Lempuyangan untuk melanjutkan perjalanan, pagi itu cuaca sangat cerah dengan udara yang masih dingin dan saya mencari nomor kursi. “Maaf kak ini kursi saya” kata seorang cewek yang berdiri samping saya “tapi nomor kursinya sesuai sama tiket saya” jawab saya dan dilihatnya tiket saya oleh cewek tersebut “oh, mas salah gerbong” saya pun keluar dengan malu. Kereta berangkat pukul 07:00, sesekali kereta berhenti di perjalanan untuk melakukan silang dengan kereta lain dan disaat itu banyak penumpang yang keluar untuk merokok ada beberapa yang berkelompok dan terlihat asyik berbincang, melihat hal tersebut saya ikut bergabung dengan penumpang-penumpang itu, ada mahasiswa Yogyakarta yang sedang mudik, dua orang saudara yang ingin berkunjung ke keluarganya, bapak berbaju penuh atribut merah Manchester United dan masih banyak lagi manusia unik yang ikut dalam kereta tersebut. Mengobrol tentang berbagai hal dan itu hampir setiap pemberhentian kami lakukan hingga akhirnya saya menemukan keluarga baru di kereta tersebut. Hampir setiap pemberhentian berikutnya saya yang mengajak mereka turun untuk mengobrol kembali di bawah, “Mas-mas ayo turun !” teriaku di gerbong tersebut ketika kereta berhenti. Itu merupakan kegiatan yang sangat berkesan dan menyenangkan bagi saya hingga akhirnya sudah memasuki Stasiun Gubeng Surabaya dan berhenti lama disana.

876 Kilometer – Stasiun Banyuwangi Baru Akhir Rel Timur Pulau Jawa


www.lunarv2.com - Gerbong Kosong

Kereta mulai berangkat kembali dari Surabaya pukul 14:20, sebagian dari mereka hampir sampai ditujuan, saya sudah mengerti dari perjalanan sebelumnya bahwa pasti akan ada perpisahan dari sebuah perjalanan. Yang pertama turun adalah bapak garis keras pecinta Manchester United, “Mas mau turun sekarang ? ikut aku aja lah sampai Banyuwangi” kataku bercanda, “Haha, kamu semoga selamat ya perjalanan masih jauh sekali, semoga kita bertemu lagi” jawabnya, sedih memang namun masih ada teman lainya di gerbong. Tetapi waktu begitu cepat tiap kilometernya tidak terasa hingga Stasiun Jember menahan kereta untuk berhenti, semua teman-teman saya turun disana dan saya meminta kontak mereka untuk dapat berbincang selanjutnya, tak lupa saya meminta kontak Ardi anak Jember “Eh bro saya minta kontaknya” pintaku ke Ardi mahasiswa dari Yogyakarta tersebut “Oh ini mas, jangan lupa main ke rumah saya kalo ke Jember” jawabnya. Mereka turun dan kereta menjadi sepi, langit mulai gelap tetapi perjalanan masih jauh. Gerbong kereta benar-benar kosong, lembayung sore jingga masih menghiasi langit Jawa Timur membuat saya terkagum, karena lapar saya berjalan-jalan di gerbong dan memutuskan untuk berdiam di Restorasi kereta untuk makan, nyaman sekali Restorasinya memiliki fasilitas Charger yang juga seperti terdapat di gerbong penumpang. Lampu gerbong semakin terang karena diluar semakin gelap, suara gesekan roda kereta dengan rel semakin terdengar karena gerbong yang sepi. Bosan tidak tertahankan mebuat saya berbincang dengan petugas kebersihan yang baru saja membersihkan toilet, memang toilet di kereta selalu bersih dan airnya selalu mengalir karena sering dirawat setiap perjalanan kereta oleh petugas kebersihan. Akhirnya setelah pukul 21:30 kereta berhenti di Stasiun Banyuwangi Baru yang merupakan pemberhentian terakhir, menandakan ini merupakan akhir dari perjalanan panjang bersama PT. KAI yang menambah cerita berkesan dalam hidup selama menjadi backpacker.

#RailBloggerContest #AyoNaikKereta

Thursday, 8 November 2018

Bawa Tongsis Sama Tripod Ke Kabin Pesawat ? Boleh Gak ?

Dilema yang sering dialami Solo Backpacker pingin foto-foto kece tapi gak ada yang fotoin, nyari yang mau fotoin tapi hasilnya suka fail. Dilema kan ? *kagak ah biasa aja*. Yang ngomong biasa aja cobain lu Solo Backpacker sana...

Biasanya Solo Backpacker yang berorientasi untuk tujuan konten biarpun sebarapa beratnya tripod pasti bakal dibawa apalagi untuk pembuatan videography, tapi sampai saat ini gue belum nyoba jadi full travel videography jadi kurang tau tripod bagus dan dibawa harus yang bagaimana, yang gue tau yaitu gimana caranya gue bisa foto sendiri tanpa bantuan orang lain, tongsis jawabanya !

Kebanyakan Backpacker itu kalau pesen pesawat gak pake bagasi ! udah jelas lah apa maksudnya, kalo gak punya duit ya berarti lagi ngirit, udah gitu aja backpacker mah. Karena sampai saat ini gue gak pernah nitipin barang di bagian bagasi pesawat meskipun udah ada include di penerbangan tersebut, alesanya ya karena gue cuman bawa backpack doang kalo jalan-jalan. Nah permasalahnya timbul dari itu, ada aturan bahwa tongsis, tripod atau logam panjang lebih dari 5 cm dilarang dibawa masuk kedalam kabin, lah kok kabin ? iya, kan ini cerita tentang gak beli bagasi tapi pengen bawa tongsis. Nah dari aturan itu kebanyakan orang menjadi bingung tuh, apakah boleh bawa tongsis atau jangan dan itu termasuk gue sendiri (awalnya). Banyak cerita bahwa tongsis sering disita dibagian pengecekan bandara karena merupakan logam panjang yang melebihi 5 cm, terkecuali tongsis dimasukan ke bagasi pesawat. Kadang gue juga bingung tentang aturan itu karena dibeberapa bandara di Indonesia masih meloloskan barang tersebut.

"Tapi kan gue cuman bawa backpack doang, masa iya tongsis satu harus masuk ke bagasi ? tanggung amat.."

Nah dari itu gue ngakalin buat bawa tongsis ke kabin. Terlepas dari obrolan aturan yang berlaku nih dan gue enggak sama sekali ngajarin kalian bawa tongsis ke kabin pesawat dan jika iya resiko tanggung sendiri soalnya kalo tanggung rame-rame mah repot.

Selama gue backpackeran kemana-mana selalu bawa tongsis sama tripod dan gak pernah disita petugas bandara atau maskapai, gimana caranya ? yang gue bawa adalah tongsis yang harganya 15rb-an, tau kan ? yang suka ada di abang-abang pinggir jalan. Iya, itu yang gue bawa, soalnya kalo bawa yang gede lumayan nyesek kalo disita, nah kalo ini disita ya nyesek juga tapi gak senyesek yang harganya 50rb keatas, tipis emang tongsisnya juga kurang mantep kalo dipake tapi ya daripada gak ada sama sekali. Dan selama ini lolos terus.

Tongsis - www.lunarv2.com
Selain itu gue juga suka bawa tripod tapi yang mini, karena yang dilarang adalah membawa tongkat metal panjang lebih dari 5 cm maka gue inisatif beli tripod mini yang dari plastik.

Tripod Mini Plastik - www.lunarv2.com

"Dimana belinya ?"
"Di Bukapalak juga banyak !"

Tripod itu juga selalu lolos tahap pemeriksaan, setiap perjalanan gue selalu bawa dua barang itu dan aman aja. 

"Bang gimana kalo backpackeran ke luar negeri ?"

Beberapa kali ke luar negeri dan aman aja, yang penting tripod dan tongsis dimasukan ke backpack pas naik pesawat. Jadi jangan selfie-selfie didalem pesawat pake tongsis, itu mah cari penyakit namanya. Nah itu pengalaman gue selama backpackeran dan bawa tongsis sama tripod ke kabin pesawat. Disini gue cuman sharing aja dan ngak sama sekali ngajak atau ngajarin kalian buat ngelakuin ini. Kalo pun mau bawa resiko tanggung sendiri. Yang penting niatnya aja buat kebaikan dan bukan buat cari ribut, udah gitu aja. Jadi sebenernya boleh gak bawa tongsis atau tripod ke kabin ? Silahkan simpulkan sendiri.

CMIWIWW..


Saturday, 29 September 2018

Sekali Lagi Memandangi Sunset Karang Tawulan

Sebenernya gue udah beberapa kali main ke Karang Tawulan, laut yang berada di Selatan Kabupaten Tasikmalaya. Ada ciri khusus dari Karang Tawulan ini yang mungkin ada beberapa pantai yang mirip dengan Karang Tawulan, ciri yang mudah diingat adalah spot view yang bertebing, ada lagi ciri lainya dari pantai tersebut adalah ombaknya yang besar, karena terletak di Laut Selatan yang tidak terhalang oleh pulau apapun lagi kecuali mungkin pulau Christmas yang itu pun tergolong pulau kecil, intinya tidak ada penahan apapun lagi yang membuat angin dan ombak di daerah pantai selatan besar.

Kunjungan gue kali ini diharuskan untuk mendokumentasikan tentang tempat pariwisata tersebut oleh Dirparpora Kab. Tasikmalaya. Waktu pertama kali mengunjungi Karang Tawulan pernah untuk melihat Sunset disini tetapi kurang sempurna sebab waktu dulu cuaca cerah tetapi di daerah matahari terbenam cuaca begitu berawan sehingga kurang pas saat melihat Sunset itu. Saat ada kesempatan kembali mengunjungi Karang Tawulan gue punya harapan sih gak mendung atau berawan.

Karena sampai siang hari ke Karang Tawulan jadi memilih untuk membereskan tugas mendokumentasi tempat tersebut sebelum sore datang agar nantinya tak terbebani oleh tugas yang harus dikerjakan. Meski udah beberapa kali kesana tapi itu pun dengan selang waktu yang lumayan lama, gue terkejut karena fasilitas daerah Karang Tawulan sudah lebih baik dari pertama kali berkunjung kesana.

Tebing Timur
Menjelang sore ombak semakin besar dan air laut menjadi pasang, kalau misalkan jalan sedikit ke area tebing dekat goa lalay maka bakal terlihat pemandangan garis pantai yang membentang dengan bulan sabit. Angin yang kencang menambah sensasi pantai selatan, duduk dan menikmati pemandangan, semakin lama duduk maka akan semakin terasa atmosfer pantai selatan yang sulit untuk dituliskan.

Garis Pantai Sebelah Barat
Sunset mulai keluar, baiknya pindah ke arah barat dan menuruni tebing yang telah diberi tangga beton hingga menuju pantai berbatu. Tempat terbaik melihat sunset di Karang Tawulan adalah di tebing bagian Barat atau di Pantai bawah bagian barat. Warna jingga kemerahan menyoroti hingga beberapa menit menuju gelap begitu mempesona, kali ini adalah penampakan Sunset yang begitu sempurna setelah sebelumnya waktu pertama kali datang ke tempat tersebut Sunset tertutup awan di bagian Barat. Begitu rasanya menikmati Sunset laut selatan yang diiringi ombak pengikis tebing dengan angin laut selatan yang tipikal besar.
Pantai Karang Tawulan Barat