Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part IV : Warna-Warni Backpacker Malang - LunarV2 Trip

Saturday, 2 February 2019

Coret Bucket List Jatim 2018 ! Part IV : Warna-Warni Backpacker Malang


Angkot ungu menanti, lambaian tangan si mang angkot yang lempay mengajak untuk secepatnya berpindah tempat menuju trip berikutnya. Dikira penuh ternyata angkotnya masih kosong, lempay tangan supir angkot bukan hanya ke gue tapi juga ke setiap pejalan kaki yang berada disebrang jalan, ternyata gue gak special. Menunggu lumayan lama akhirnya ada juga bapak-bapak yang tertarik oleh aura lempayan tangan si sopir angkot dan ngengggg... angkot melaju. Biasakan untuk tidur jika ada waktu kosong itu merupakan pepatah backpacker yang tercetus dari entah siapa yang mensugesti gue untuk memanfaatkan waktu tidur sebaik-baiknya saat perjalanan, mengingat saat malam tidur nyenyak tapi kurang banyak hingga menjadikanya alasan untuk tertidur di angkot *repot amat ngomong aja ketiduran !*. Tidur adalah cara terbaik yang diberikan tuhan untuk meng-hack waktu menjadi lebih cepat dan ini sangat berguna ketika sedang backpackeran.

"Wahaaaaaaa... koe ora iso !"

Gue terbangunkan oleh sekelompok yang mungkin mahasiswa, mereka membawa kardus mie instant dengan beberapa karton. 

"Relawan pasti nih" bisik gue dalem hati, soalnya kalo sponsoran kegiatan bakal nawarin gue mie instant.

Keliatan lah, pakek jas, bawa kardus, bergerombolan dan ongkos angkot dikolektif, udah jelas kan ? Tapi entah kenapa gue males buat nanyanya dan mending lanjutin tidur gue, karena gue yakin perjalanan ke Kota Malang masih jauh, sumpah ngantuk bawaannya setiap naik angkot dan itu gak hanya dari Kota Batu ke Kota Malang aja tapi juga sebaliknya atau dari Surabaya ke Malang juga sama pas waktu naik bus, ngantuk choy ! kalo gue sih bodo amat ya, yang penting barang berharga udah disimpen di tempat yang aman, masalah copet, pengamen mah tinggal serahin pada tuhan kecuali becong ! jangan deh.. jangan.. males gue ketemu bencong apalagi tidur diganggu mah, hiiih... merinding gue. 

Bangun dari bobo ganteng sambil clingak-clinguk angkot yang udah sepi dari relawan dan menyisakan dua orang aja yaitu gue dan adek gue, tapi itu gak berlangsung lama karena emak-emak dengan keranjang sayur dikanan kirinya masuk ke angkot ditambah ibu guru dengan anaknya yang ikut naik juga, ya lumayan lah penuh lagi tuh angkot, tapi gak berlangsung lama gue juga turun karena alun-alun malang udah terlihat. Tulisan nama tempat yang umum di setiap taman atau pusat kota namun orang menganggapnya kekinianpun sudah terlihat, begitu besar 'Alun-Alun Malang', oh.. ini toh Alun-Alun Malang.. gede juga kayak punya gue

"Kiri !" Teriakan lantang menghentikan angkot
www.lunarv2.com - Alun-Alun Kota Malang
*happ* turun gue dari angkot, supir angkot tercengang karena jarang-jarang ada penumpangnya yang standing dari pintu angkot, gue kasih sopir angkot dengan dua lembar uang lima ribuan namun dia tetap masih tercengang, ya gue tinggal aja lah. alun-alun ! I'am Coming ! Kalo liat alun-alunya sih lebih mirip punya Kabupaten Ciamis karena tengahnya ada air mancur, tapi yang membuat bedanya itu ada kandang burung berbentuk rumah-rumahan yang dibuat sengaja biar burung di taman gak ngegembel kayak gue dan mungkin juga itu kandang burung disubsidi oleh pemerintah. 
www.lunarv2.com - Sarang Burung
Mau gue liat isi kandangnya tapi tinggi banget ! setinggi tiang listrik beton yang suka ada di samping jalan, tinggi lah, jadi gak bisa ambil telurnya buat sarapan besok. Datang pas hari libur jadi banyak orang yang nongkrong di taman, awalnya gue heran karena mereka anteng banget di taman tapi tau juga jawabanya, petugas taman lagi main air ! nyemprot-nyemprotin air kemana-mana, iya main air gitu.. kadang anak-anak juga malah ngoconin petugas biar mereka disemprot dan kegirangan, bocil.. bocil.. Sayangnya gue gak bisa liat air mancurnya karena lagi dibersihin. Ada tempat yang belum dikunjungin di alun-alun yaitu tulisan Alun-Alun Malang, tulisan jingga yang harus diabadikan ! Taman di alun-alun ini bersih lah, gue mungkin bakal kasih 8/10 untuk kebersihannya, yang belum pernah gue liat itu adalah kakek-kakek kopdar di alun-alun, mungkin genk waktu kecilnya, entahlah .. yang pasti mereka begitu bahagia ketika berkumpul.
www.lunarv2.com - Tulisan Alun-Alun Malang
"Masih siang, lanjut kemana nih ?" gue bingung sambil liat jam.
"Kampung Warna-Warni Jodipan lumayan juga sambil ke station" jawab adek gue

Iya, jadi kami punya rencana untuk trip ke Surabaya menggunakan kereta lokal, maka sambil ke station bagusnya sambil berkunjung ke Kampung Warna-Warni Jodipan. Ini tempat yang paling ingin gue kunjungin di Malang, sumpah liat-liat foto di Instagram orang keren banget ini tempat, yang jadi pertanyaan tentang tempat ini adalah isi kampungnya itu ngapain aja dan ada apa aja, dibalik warna-warninya itu. Pengen gue tau isinya. Jalan kaki dari alun-alun ke Kampung Warna-Warni Jodipan lumayan jauh, sekitar 1 kilometer, deket kan ? iya deket kalo gak bawa tas yang beratnya seperenam dari berat gue badan mah ! Jalan terus... kaki udah bengkak, jalan dari perkotaan, pertokoan, pembuangan sampah sampe akhirnya kampung warna-warni didepan mata.

"Ini bukan mimpi kan ?"
"Didepan itu kok cuman biru doang ? katanya warna-warni ?" mulai kecewa gue.
"Kan warna-warninya sebelah sono.. ono.. noh..!" ngegas kan adek gue.
"Indah !, tapi susah nyebrang !" mau nyebrang tapi gue belum sarjana.

www.lunarv2.com - Kampung Biru
Jembatan dekat kampung warna-warni macet banget, susahnya minta ampun buat nyebrang. Suara klakson kereta terdengar, dan sumpah itu keren banget sampai gue nekat nyebrang biar bisa liat kereta lewat diatas kampung warna-warni, wwwhooooo.... keren cooooyyyy... !!! gak nyesel gue dateng kesini, ampun dj keren banget ! Orang-orang yang lagi foto-foto sekitar sungai yang membelah antar Kampung Warna-Warni Jodipan dengan Kampung 3D keliatan kecil kalo diliat dari atas jembatan, apalagi dari bekas sedotan cendol. Karena diem diatas aja gabakal ngasih gue stok dp maka gue turun kebawah. Terlihat tangga warna-warni yang menurun menuju Kampung Warna-Warni Jodipan.

www.lunarv2.com - Kampung Warna-Warni
"Wih keren euy, banyak pernak pernik pula" gue terkesan sambil berjalan masuk

"Mas.. mas.. oy.. mase.." 

Gue clingak-clinguk sambil nyelonong masuk

"Mas... oy.."
"Kayak ada yang manggil" gue liat kanan-kiri kagak ada siapa-siapa
"Mas.. bayar dulu mas.." teriakan yang gak jelas dimana
"Dimana sih ?" bingung nyari orang yang teriak-teriak

Oh itu dibelakang, ada nenek-nenek yang duduk diteras rumah dengan badan yang tertutup pembatas teras. ya pantes lah gak keliatan, dia teriak-teriak sambil sembunyi pula.. Ya mana keliatan lah.. ah kocak nih nenek-nenek malah ngajak petak umpet.. ada tapir depan dia dengan isi stiker sama uang kembalian. Pas awal masuk gue kira tukang pecel yang baru beres dagang, keliatan tapirnya doang taunya ada orang dibelakangnya.

"Berapa harga masuknya buk ?" gue berharap gak lebih dari 1 juta.
"3.000 aja mas" jawabnya sambil memberikan stiker kampung warna-warni bergambarkan Doraemon.

Oke, semakin masuk kedalam semakin banyak ornamen yang dipajangkan, baju, topeng, asesoris, buku dan pernak-pernik juga. Tiap rumah biasanya memiliki nama atau warna khas, ada rumah dengan nama Wibu, gue nahan tawa baca nama tersebut karena depan gue pemiliknya keluar. Mungkin isi rumahnya anime semua, yang penting jangan Hikikomori aja didalem.

www.lunarv2.com - Gang Kampung Warna-Warni
Waktu terbaik mengunjungi kampung ini jangan pas hari libur besar, pas hujan, apalagi pas jomblo.. kasian aja gue mah.

www.lunarv2.com - Gak Usah Dihiraukan
Kalo pas liburan jembatan penghubung antara kampung warna-warni sama kampung 3D itu sesak penuh umat, keliatan lah dari bawah sekitar sungai yang kering. Penasaran sama jembatan itu gue pun naik dan ternyata si jembatan beralaskan kaca ! lah.. tahan gak nih ? soalnya banyak banget umat tuh diatas jembatan yang mungkin lebarnya 1,5 meter itu, kalo overload kan bisa pecah tuh kaca terus dobros kebawah, kalo udah dobros kan bukan sulap yang bisa balik lagi. Terima aja gue mah, nyoba-nyoba nyebrang dan akhirnya sampai kampung 3D, ada ibu-ibu yang berjaga di dekat jembatan kampung 3D yang gue kira jualan asesoris jadi ya nyelonong gitu aja

www.lunarv2.com - Jembatan Penghubung Kampung
"Mas.. tanda masuknya mana ?" tanya ibu itu
"Nih.." dengan pd nya gue tunjukin sticker yang gue dapet sebelumnya
"Itu kan buat kampung warna-warni, ini beda kampung jadi harus bayar lagi" jawab si ibu-ibu itu.
"Oh.. bentar bu temen saya masih di jembatan" ngeles gue, iya lah.. daripada gue harus bayar lagi mending buat makan lah lumayan, dikira gue gak usah bayar lagi.
"Masuk aja dulu, nanti temenya nyusul" jawab si ibu
"Gak ah buk, nanti dia kesasar lagi.., ntar buk saya cari dulu soalnya lama amat tuh si asep" jawab gue ngeles.

Ah mending balik lagi aja daripada bayar, karena perut dah laper parah jadi gue berangkat ke stasiun buat beli tiket ke Surabaya sama cari makanan. Jarak dari kampung warna-warni ke stasiun lumayan juga sih sekitar 1 kilometer. Langkah-langkah kaki udah mulai gempor diantara simpang siurnya mobil, emang deket jarak segitu tapi kalo dilakukan keseringan mah kaki juga bisa gempor. Karena sebelumnya pernah ketipu pas makan baso jadi diputuskan untuk makan di foodcourt kali ini. Baso, nasi goreng, rendang, sayur, ayam geprek semua menggoda iman dan pilihan jatuh pada kamu ayam geprek, terlihat murah dan menggoda dengan harga 13.000 nya.

"Pakek nasi gak ?" tanya mbak penjual
"Pake nasi ? pake lah.." gue bingung

Bentar, kok nanya pakek nasi yak ? coba cek lagi nih menunya, alamaaakkk... pantesan.. nasi dipisah, harga 13.000 ayam gepreknya doang nasi harus nambah 5.000, ah mending gue cari tempat lain kalo gitu, sue.. Mau gimana lagi, udah tanggung pesen ya terima aja, sambil nunggu biasanya gue suka iseng cek-cek web reservasi hotel dan waw ! apaan nih ?! 100.000/room bisa 2 orang, murah banget ! deket Stasiun Gubeng lagi, buset mantappu.. Langsung booking via Al-Famart dah, karena gue traveling gak pernah bawa kartu Debit/Kredit gebleg kan ? hoho.. 

Sebelum bayar, beli tiket KA Lokal dulu biar gak kehabisan kayak kemarin-kemarin. Tapi emang udah nasib, gue dapet KA yang jam 8 malem. Gapapa lah, daripada gak pulang ke Surabaya sama sekali. Perkiraan sekitar jam 11 malam sampai Surabaya dan dapet tiket yang berdiri, gak kebayang berangkat jam 8 malem sampe Surabaya jam 11 malem dengan posisi berdiri, mantul kan ? banget !

www.lunarv2.com - Stasiun Kota Malang
Tiket udah dapet waktunya bayar Reservasi Hostel, kalau di maps Al-Famart gak terlalu jauh dari stasiun jadi gue pilih pembayaran itu, depan stasiun ada bule sendirian yang bawa tas carrier gede banget, dia pakai baju kameja hijau yang lumayan lusuh sama celana katun hitam pakai sendal jepit. Selintas gue kasian juga sama tu bule, kan banyak bule yang jadi gembel di negara orang gara-gara kehabisan duit. Dia jalan kaki dan gue ikutin karena gue penasaran dia mau kemana, langkahnya cepet kayak mau boker hingga akhirnya gue ketinggalan sama tuh bule saking cepetnya dia jalan. Gue masuk ke Al-Famart karena pengen bayar invoice, ternyata si bule udah di dalem Al-Famart bersama tas monsternya, mungkin dia penasaran belanja karena disana gak ada Al-Famart. Belanja leee...!!!

Hari yang semakin siang semakin panas menjadikan gue pengen cari tempat dingin, nyari ATM penuh terus sama yang ngambil duit, mall gak ada, kemana ya ? Inget tempat loket tiket di stasiun yang ruangannya AC dan ada stop kontak, kebetulan hp gue perlu di cas. Balik lagi ke stasiun dijalan nemu tempat makan murah, ayam 5000 + nasi, pedih bacanya.. kenapa hal semenarik ini keluar selalu diakhir sesudah gue melarat, tae. Ruangan loket stasiun gak terlalu penuh orang, masuk *wusssss* udara AC yang dingin menghilangkan panas dunia luar yang mau kiamat. Stop kontak kosong semua jadi tinggal milih aja mau yang mana, hoho.. dan gretong ! Berjam-jam gue diem di ruang loket, dingin coy enak.. sambil ngecas juga, mungkin petugas loketnya dalam hati berkata "ini anak ngapain lama-lama amat disini, beli tiket cuman KA lokal numpang ngecasnya sampe berjam-jam". Iya gue duduk disitu udah sampe berganti-ganti pengunjung, edan kan ?

Suasana Stasiun Malang diluar udah kayak musim lebaran, banyak banget orang yang bawa koper, ransel, carrier apalagi, pokoknya kelompok-kelompok anak muda kayak gue banyak berkeliaran diluar, liburan panjang membuat mereka bisa berkeliaran termasuk gue, jadi rasanya ada temen gitu karena suasana yang kayak lebaran, haha.. Karena takut ditanyain petugas karena terlalu lama nebeng ngecas  jadi sisa waktu menunggu kereta diapakai buat keliling taman di Malang aja, didepan stasiun ada Trunojoyo Park, tempatnya nongkrong tukang dagang. Namun gue lebih memilih untuk main ke Alun-Alun Tugu Malang yang jaraknya sekitar 300 meter dari Stasiun Malang, alun-alun tersebut terletak ditengah jalan raya dengan tugu yang menjulang, sekitar tugu juga ada taman. Ada kolam yang berisikan teratai, duduk-duduk sampai adzan maghrib aja udah gitu balik ke stasiun.
www.lunarv2.com - Alun-Alun Tugu Malang
Perlu diketahui, di stasiun itu cukup sulit kalau mau solat soalnya musholanya di dalem sehingga harus lapor sana sini dulu kalo mau sholat, nah alternatif dari masalah tersebut bisa pergi ke ujung foodcourt dan bakal nemu WC umum serta Mushola. Panggilan untuk KA Dhoho Penataran pun diumumkan dan gue langsung check-in biar cepet masuk kereta. Gue baru tahu kalau Stasiun Malang punya lorong bawah tanah untuk penyebrangan antar peronnya, mirip-mirip Stasiun Pasar Senen.

"Mas mau kemana ?" tanya seorang yang gue anggap petugas
"Mau ke Surabaya, KA Dhoho Penataran datang dari mana ya ?" tanya gue sambil liatin tiket
"Oh dari sebelah sana mas" dia sambil nunjuk peron nomor 2
"Oke mas, makasih"

www.lunarv2.com - TIket Dhoho Penataran
Itu petugas emang kayak petugas biasanya tapi lebih muda, sidik punya selidik gue jadi selidik ternyata itu relawan dari Rail Fans, iya itu komunitas pecinta kereta api yang diturunkan untuk membantu pas hari-hari besar termasuk musim liburan. Kereta datang dan ekspektasi gue meskipun di tiket gak dapet tempat duduk tapi di dalem gue yakin ada tempat duduk kosong buat duduk, ketika masuk oh ya allah.. penuh euy semuanya ! asli gue harus berdiri sampai Stasiun Gubeng. Akhirnya lebih memilih berdiri di sambungan kereta, 30 menit pertama gue berdiri masih gagah, 30 menit berikutnya mulai kerasa berat, 15 menit berikutnya kerasa pegel dan 15 menit berikutnya gue nyerah dan akhirnya jongkok ! bodo amat ah diliatin orang juga, kalo pegel mah gimana lagi ! Disamping gue ada petugas kebersihan yang meringkuk ketiduran, saat itu ada pemeriksaan tiket yang akhirnya teman-teman si petugas yang ketiduran itu berkumpul, kebanyakan adalah petugas keamanan karena kondektur kembali ke ruanganya. Gue yang jongkok deket si petugas kebersihan jadi dikelilingi sama petugas keamanan kereta yang ngobrol sambil gangguin petugas kebersihan yang ngeringkuk itu, seolah-olah gue kayak bangsat ayam yang keciduk maling ayam dirumah janda. Aih.. gue nunduk karena ngantuk juga karena keganggu sama dikelilinginya gue dibawah para petugas. ah sue..,


Gak lama setelah itu kereta mulai melaju dari stasiun yang entah apa namanya dan *jreeggg..... greggggg..!!!!* suara keras kereta mengerem mendadak... penumpang di dalam panik, dan petugas juga ikut panik kecuali gue yang gak tau kenapa gak panik-panik.

"Ada apa nih" tanya petugas ke petugas lainya
"Itu didepan, gerbong 5 pintu gak bisa dibuka penumpang belum turun kereta udah maju!"jawab petugas lainya
"Ya.. cepet.. cepet.. buka pintunya.."jawab yang lain

Situasinya kacau di dalam gerbong, yang gue pikir ini kereta nabrak karung, anjlok atau nabrak penumpang yang turun. Soalnya kan ada kejadian kereta nabrak karung berisi tanah dan akhirnya anjlok. Ternyata pintu gerbong yang gak bisa dibuka dan penumpang belum turun, wohoo... gue gak kaget-kaget. Akhirnya gue bisa duduk juga karena para penumpang kebanyakan udah turun dan Stasiun Gubeng masih jauh, jam menunjukan pukul 10.00 dan masih belum nyampe, saat gue duduk gue disamperin petugas keamanan, pikir gue bakal disuruh berdiri lagi karena yang dipegang bukan tiket duduk dan mencari alasan sebelum itu terjadi, namun sebelum itu terjadi gue buka obrolan dan

"Pak saya pegel boleh saya duduk sebentar?" pertanyaan gue lontarkan sebelum hal buruk terjadi
"Oh boleh silahkan, gapapa kok, saya juga pegel" jawabnya

Aih.. dikira gue bakal nyiduk gara-gara gue duduk ternyata enggak, si petugas keamanan nanya-nanya dan gue akhirnya ngobrol panjang lebar selama di kereta tersebut, petugas itu ternyata sudah pernah bertugas tidak hanya di kereta itu saja namun sebelumnya sudah pernah di kereta ekonomi, bisnis, eksekutif antar provinsi tapi terakhir ditempatkan di KA Dhoho Penataran. Akhirnya pengumuman Stasiun Gubeng diumumkan jam 12 malem, iya telat 1 jam dari jadwal.

www.lunarv2.com - Stasiun Gubeng
Bergegas menuju hostel dengan nyasar terlebih dahulu karena jalan menuju hostelnya kelewatan, wajar udah ngantuk parah, beruntungnya harga tersebut bukan hoax dan masih bisa Check-In.
www.lunarv2.com - Lobby Livinn Inn Hostel Surabaya
"Mas mau Check-in, atas nama Si Ganteng" Gue sambil buka data reservasi.
"Oh iya, Si Ganteng pembayaran via Al-Famart ya ?"
"Iya mas"
"Oke, Shared Room dengan 1 kamar 2 pax, oke mas saya antar" Staf mengantar ke kamar yang dituju.

"Kalau mau, minum ada disini, ini teh, ini kopi, ini gulanya dan ini dispenser untuk air dingin dan hangat" terang staf hostel.
"Siap mas" saya senyum-senyum haus
"Untuk pagi nanti ada sarapan, tinggal ke lobby aja, dan ini mesin pemanggang rotinya" terangnya lagi
"Siap mas" Gak sabar gue nunggu pagi

Masuk ke ruangan terlihat banyak kotak seperti lemari yang begitu tinggi besar sampai mentok di langit-langit ruangan, udara dingin dari AC membuat ruangan begitu nyaman.

"Ini kamar mas" tunjuk staf hostel
"Makasih mas" gue terharu
www.lunarv2.com - Kamar Gue
Kamar gue ada di kapsul atas, karena kapsul ini bertingkat. Wihh.. keren.. Akhirnya gue bisa tidur tenang juga dari kegiatan molor di emperan. Sebelum tidur gue nyantai-nyantai dulu di lobby untuk minum karena haus parah sebab selama jalan-jalan kurang minum dikarenakan stok air di ransel udah kering dan menonton tv, udah lama coy gak nonton tv selama gue jalan-jalan. Nikmat untuk malam ini selain itu isi tenaga juga buat besok keliling Surabaya.

Bersambung ke Part V : DeJaVu Surabaya
Sebelumnya Part III : Kota Batu Cosmodrom Planning Spontanitas
Berkaitan : Tentang Hostel Livinn Inn Surabaya

19 comments:

  1. kampung awarna warninya keren ya

    ReplyDelete
  2. Pengen banget bisa ke kampung warna-warni, dan baru tahu kalau ada kampung biru dan 3D. Harga tiketnya murah lagi.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama baru tau, baru tau masuknya bayar.. wkwk..

      Delete
  3. yang biru itu namanya kampung biru arema, dan warna warni ada disebelahnya pas, coba aja ke sini malam2 jembatan di sana lampunya berwarna-warni, keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh kampung biru arema ? Baru tau tuh bang namanya, hehe.. Iya, suasana siang sama malam pasti beda, nah yang malam belum pernah liat langsung tuh dan harus diagendakan .Haha..

      Delete
  4. Jadi penasaran sama rumah wibu itu.

    Bayar pake kartu debit atau kredit kan nggak harus bawa kartunya, bro. Aku selalu prepare dari sebelum berangkat, nggak tenang kalo traveling tanpa persiapan matang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba aja, siapa tau jodonya disana, wkwk..

      Tapi kalo ngambil uang di ATM mah tetep harus dibawa bro. Sama gw juga traveling harus prepare meski latarnya nekat, wkwk..

      Delete
  5. Kreatif yah.. daerah yang tadinya kumuh bisa disulap jadi menarik. Sepertinya kampung warna warni sudah ada di beberapa tempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kreatif, memang untuk sekarang ini kalo gak salah kampung warna-warni itu gak hanya di Malang

      Delete
    2. kalo gk salah ingat Yogya yang duluan di kali Code. kayaknya sih

      Delete
  6. Seru wisatanya,menjelajahi kota Malang yang dingin pastinya menyuguhkan keberagaman wisata yang unik dan menarik perhatian wisatawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap.. banyak tempat wisata yang menarik seperti perkebunan, terutama perkebunan apel

      Delete
  7. O, jadi tiket masuk ke kampung warna-warni dan kampung 3D itu dibedakan, mas ?.
    Thanks bekal infonya, ya ..., ntar kalo aku ke Malang lagi akan coba mampir ke 2 kampung itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dibedakan mas, tapi masih murah sih harganya. gak mahal..

      Delete
    2. Iya, sih ..., harga tiketnya masih masuk kategori murmer :).
      Eh#, tapi di Salatiga ada loh kampung tematik yang muralnya ketje2 abis ..., gratis masuknya hehehe ..
      Namanya Kampung Mural.
      Udah kubuat artikel kampungnya.

      Delete
    3. Wah gratis ? Salatiga yang di Jawa Tengah ? Ntar di check deh artikelnya kalo emang gratis, whaha..

      Delete
  8. Oalaahhhhh beda kampung beda lagi tiketnya. Kok nggak dijadiin satu aja ya? Males aja bayarnya beda beda gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mungkin awalnya emang gak ada jembatan macam itu dan penerapan awal kampung warna-warninya juga mempengaruhi. Gak tau kalo beda pak RT nya, haha..

      Delete