Menikmati Memori Di Jakarta Saat Pertama Jadi Backpacker - LunarV2 Trip

Monday, 23 April 2018

Menikmati Memori Di Jakarta Saat Pertama Jadi Backpacker


     Ini kali keberapa gw ke Jakarta tapi ya Ibu Kota ini bener-bener nyimpan memori yang begitu besar. Soalnya pertama kali gw backpackeran dan keluar zona nyaman kota pertama yang dikunjungin yaitu Jakarta. Seberapa seringpun ke Jakarta selalu aja ada momen seru di perjalanan atau juga saat udah sampai di Kota itu. 

      Hal yang menarik dari Jakarta adalah Stasiun KRL nya, jujur tempat itu seperti di Anime atau manga yang menggambarkan tentang Jepang, asli gw rindu banget Jepang dan pengen kesana tapi untuk kali ini mungkin baru sampai Jakarta dulu saja.

Stasiun KRL - www.lunarv2.com
    Terakhir ke Jakarta sekitar sebulan sebelum tahun baru yang lalu, itupun gak main cuman ngunjungin sodara, tapi kali ini gw kebetulan lulus seleksi sertifikasi nasional dan harus berangkat ke Cikarang tetapi sebelum kesana gw nyempetin dulu beberapa hari backpackeran di Kota yang mengajari gw Backpacker. 

- Baca Juga Artikel : Awal Backpackeran 

     Kesempatan itu datang pas gw lagi galau dan emang udah lama gw gak Backpackeran ya pedahal baru kemaren-kemaren, hingga ada yang melarang gw buat bunuh diri, bingung ? iya gw juga sama ! gak tau apa yang ada dipikiran dia hingga mampu mikir kesana, bodo amat yang jelas bunuh diri gak ada di kamus kehidupan gw.

Stasiun Ciamis - www.lunarv2.com
      Berangkat malem minggu dari Stasiun Ciamis dan sampe di Stasiun Senen hari Minggu pagi dengan kepala linglung karena kurang tidur di kereta, sempetin lah solat subuh soalnya jam baru nunjukin pukul 5 pagi, masih sempet kan. Ternyata Stasiun Senen  pas pertama gw Backpackeran dan sekarang masih sama tetapi kesanya yang berbeda, kala itu masih sedikit panik saat masuk ke Stasiun soalnya ya baru pertama kali Backpackeran juga sendirian. Udah solat dan makan dilanjut ke Istiqlal buat mandi, ya gw mah nyari yang gratisan aja lah, mungkin bawaan dari lahir. Di KRL sebelum sampe Juanda terlihat Monas yang begitu WAW pokonya, makin semangat buat menjelajah kembali Jakarta.

     Dari Stasiun Juanda dilanjut jalan ke Istiqlal, lumayan deket dari Stasiun Juanda, dan kalo lu pengen ke Monas jangan turun di Gambir soalnya KRL gak bakalan berhenti, Gambir sekarang khusus buat kereta dari luar. Istiqlal begitu megah seperti pertama gw kunjungi waktu itu dan masih ada anak yang berjualan kresek buat wadah sendal jikalau lu mau masuk Istiqlal. 

     Buat yang Backpackeran gw Recommend Istiqlal buat ibadah sekaligus mandi, asli nih WC nya banyak juga bersih terawat lah. Kalo soal air bisa dibilang airnya bersih dan ada tempat buat nyimpen tas di dalem WC nya jadi tas gak usah digantung apalagi tas Carrier.

WC Masjid Istiqlal - www.lunarv2.com
     Beres dari Istiqlal dilanjut jalan kaki ke Monas, jarak dari Stasiun Juanda ke Istiqlal dan Monas itu berdekatan jadi gak usah nyewa Ojek Online jalan kaki aja udah cukup sekalian olahraga. Kalo jalan kaki itu selain sehat juga banyak pemandangan atau hal yang jarang dilihat pas kalo lu naik angkutan umum atau angkutan online. Lu bakal lebih detai lihat sekitar dan selalu ada hal unik ataupun aneh.

Pembersihan Kali - www.lunarv2.com
     Monas, Monumen Nasional. Bangunan paling megah di Jakarta dan kawasan pertama yang gw injak pas pertama Backpackeran, bener-bener keren lah Monas sekarang, keadaanya bersih juga waktu itu dateng pas pagi jadi gak terlalu banyak pengunjung, pokoknya bisa bebas berfoto. Gak bosen pokoknya foto-foto di Monas, dan gw mulai gak berkutik ketika mulai siang tanpa pikir panjang lanjut aja ke dalem monas biar bisa ngadem. Sebelum masuk gw liat kereta tur di Monas yang digunakan buat ngangkut penumpang dari parkiran, jika mau naik kereta harus udah beli tiket ke dalem Monas dulu baru bisa naik kecuali lu dateng dari parkiran monas sebelah barat maka itu tinggal naik aja. 

Lapangan Monas - www.lunarv2.com

Hello Monas - www.lunarv2.com
     Didalem lumayan ngantri dan gw bisa masuk juga ke terowongan Monas yang dingin, terowongan yang lumayan panjang serta full AC, lumayan buat ngademin badan dari suhu luar yang panas. Punya niat naik ke puncak Monas tapi  harus ngantri 3 Jam buat antri ke atas, Quit aja deh buat ke puncak Monas dan milih jalan-jalan di Museum Monas dengan banyak Diorama yang dilapis kaca disertai deskripsi dua bahasa (indonesia-inggris) tentang adegan atau peristiwa tersebut, liat-liat sekalian ngadem di dalem Museum, banyak anak lari-lari yang dulu juga gw gitu, ada juga yang tidur, ya pokoknya macem-macem lah dan gw milih istirahat dan makan snack yang dibawa dari rumah. Gak beda jauh dengan ruangan bagian cawan yang banyak digunakan buat serodotan anak-anak.

Kegiatan di dalam Museum - www.lunarv2.com
Diorama 1 - www.luanrv2.com
Diorama 2 - www.lunarv2.com
Deskripsi dan Translate Diorama - www.lunarv2.com
Cawan monas - www.lunarv2.com
     Keluar dari Monas gak tahan pingin naik kereta-keretaan gratis dengan hanya nunjukin tiket masuk kedalam monas, perjalanan lumayan jauh mengitari monas dan penumpang turun di parkiran barat monas, tetapi jika ingin kembali lagi ke titik awal naik maka tinggal anti lagi saja kembali lalu naik lagi hingga nanti turun di titik awal naik depan information centre Monas (titik awal naik).

Keliling Monas pake kereta - www.lunarv2.com
     Perjalanan dilanjut ke Kota Tua dengan balik lagi ke Stasiun Juanda dan Turun di Stasiun Jakarta Kota, keluar dari Stasiun udah banyak angkot dan ojek tapi gak usah hiraukan tinggal nyebrang aja dan ikutin lurus jalur trotoar. Di area trotoar bakal nemuin banyak pedagang yang jual macam-macam barang juga makanan, mulai dari baju, cincin, tato, glass resist dan gak tau apa lagi banyak soalnya.

Pedagang sisi jalan - www.lunarv2.com
Padatnya trotoar - www.lunarv2.com
Meriam tua - www.lunarv2.com

Wisatawan Kota Tua - www.lunarv2.com
Lapangan Kota Tua - www.lunarv2.com
     Gw dateng pas banyak yang tour dari luar kota, jadi ya rame aja dan gw gak pernah bikin pusing sebagai manapun belangsaknya perjalanan gw, sungguh gw menikmatinya. Ada grup tur anak yang minta foto-foto sama bule, wawancara, jabat tangan lalu ada juga orang menikmati iringan lagu dari para pengamen kota disertai makan jajanan sekitar dengan suasana hangat sore sambil melihat wisatawan bersepeda ontel sebelum besoknya lanjut sertifikasi di Cikarang.

14 comments:

  1. Wew.. Jarang" backpackeran ke Jakarta...
    Nggak kena macet bang..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba backpakeran ke Jakarta.., Enggak sih soalnya jalan kaki sama pake KRL, jadi gak kena macet..

      Delete
  2. Klo mau naik ke puncak monas memang sebaiknya jangan pas weekend.
    Saya pernah kesana hari selasa aja butuh ngantrinya hammpir 30 menit euy.. karena barengan ama rombongan sekolahan.

    Ke jakarta tuh memang paling enak naik kereta dan busway kemana2. Meski busway kena macet tapi kan berAC. Jadi santai aja deh. Hehehhe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sumpah nih udah berapa kali pergi ke Jakarta belum pernah tuh yang namanya naik ke puncak Monas. Iya kayaknya harus Weekday nih.. Kalo soal Transportasi jelas lah misalkan banyak waktu luang mending naik yang ber AC jadi gak harus gerah-gerahan, hehe..

      Delete
  3. Weew, saya aja yang orang Jekardah rasa-rasanya belum pernah ke cawan monas apalagi puncaknya. Padahal pengen banget juga ngajak anak ke sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa iya ? wah mbak nih becanda ya ama saya, wkwk...

      Delete
  4. Bang nanti di Cikarang sekalian mampir ke Meikarta ? Bisa di jadikan wisata properti bang,sambil liat liat apartemen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo ada waktu main ke Meikarta, sekalian nandain apartemen :D

      Delete
  5. Baru tahu WC Istiqlal selengkap itu, apalagi buat mandi segala. Padahal sdh 5 thn di jkt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekali kali coba mandi di Istiqlal mas, hehe..

      Delete
  6. Bertahun2 aku dulu kerja di Jakarta, belum pernah nyobain naik ke cawan monas ... hehe ..
    Terbayarkan penasaran lihat bagian dalam monas di artikel ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, makasih banyak mas himawan, sekali kali coba naik langsung ke cawan atau kalo bisa ke puncak monasnya.

      Delete
  7. kalo ngomongin jakarta yang pertama kali, jadi inget duluu jaman masih SD sering banget ke jakarta & pertama kalinya menginjakkan kaki ke jakarta, trus waktu kuliah beberapa tahun lalu waktu studi banding. Skrg pengen main2 ke jakarta juga, tp blm tau waktunya kapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang mau kemana-mana juga mudah mbak kalo di Jakarta, banyak angkutan murah dan ditambah banyak ojek online juga, jadi gampang.. coba dah ke Jakarta lagi, haha..

      Delete

@lunarv2