Pengalaman Backpacker Sendiri Ke Malaysia Dengan Berbagai Kekonyolan, Kebodohan dan Penipuan (Bagian 2) - LunarV2 Trip

Saturday, 28 July 2018

Pengalaman Backpacker Sendiri Ke Malaysia Dengan Berbagai Kekonyolan, Kebodohan dan Penipuan (Bagian 2)



Kenapa gue bikin kedalam 2 Part ? ya karena terlalu panjang lah kalo di 1 Part-in nanti kayak Skripsi yang gak kelar-kelar dong, udah gitu aja. ini bagian dimana gue kena Scam bertubi-tubi disarankan sebelum baca cuci kaki, cuci tangan terus gosok gigi ! udah ? sip !

Day 3 

Agenda gue tidur setelah sembahyang subuh di Hostel, males banget ya gue orangnya ? *emang !* ngapain juga dah gue bangun pagi-pagi jam 6 terus olah raga gitu, sekitaran KL ? alahhh... capekkkk, mending gue bayar orang lain buat olahraga pagi-pagi buta. Lagian jam 6 di Indonesia sama di Malaysia tuh beda jauh, disana jam 6 pagi masih gelap kayak jam 04.30 di Indonesia, ya sebenernya itu alesan klasik gue buat tidur lagi dan plis jangan ditiru.

Bangun tidur gue liat hape, banyak pesan whatsapp belum dijawab.

"semua mahasiswa teknik informatika nanti jam 9 ada sosialisasi kerja praktek" salah satu isi pesan WA gue. Alah bodo amat !

Dan waktu menunjukan jam 9 pagi. Tengok kanan-kiri tapi di kamar Dorm gue udah gak ada siapa-siapa karena kebanyakan temen kamar gue udah pada Check-out pas hari kemaren ditambah insiden AC mati yang membuat kamar udah kayak sauna, sedih pokoknya. Gue bertahan di kamar yang panas karena males buat ngeluarin duit cuman untuk merem sebentar doang.

Lanjut itu gue mandi dulu karena gerah banget gara-gara peristiwa pemanasan global, mandi.. mandi.. mandi.. dan beres deh. Alarm hape gue bunyi menandakan makanan gratis dibawah udah siap, gak pake pikir panjang langsung capcus kebawah. Baru sampe tangga lobby telinga gue kemasukan bahasa Indonesia yang sumbernya dari bawah, sontak gue penasaran dan ternyata TKI orang Indonesia lagi buat forum ilegal yang tanpa persetujuan gue, karena gue juga orang Indonesia dengan jiwa Nasionalisme maka gue ikut gabung aja.

"Hey boleh ikut gabung gak ?" tanya gue dengan lemah lembut bagai quda.
"oh boleh silahkan, dikirain cuman sedikit orang Indonesia disini" jawab si bapak pemburu Mini Copper
"sebenernya banyak pak, tapi udah pulang sebagian" kata gue sambil masukin roti ke panggangan
"darimana asal ?" kata pria tampan dan pemberani samping gue
"dari Ciamis, kenalin rizki" kata gue sambil nyodorin tangan bekas iler
"oh iya saya Feri dari Bekasi" kata pria tampan menurut emaknya itu

Ada lagi cewek yang baru dateng sendirian dan belum Check-in tapi berani nyelonong makan-minum didalem Hostel, gue tanya aja karena penasaran.

"saya rizki, mbak sendiri ? dari mana asal ?" tanya gue sambil liat koper ilegalnya
"iya sendiri. Anisa, dari brebes.. mas darimana  ?" jawabnya
"dari Ciamis" kata gue

Dari perkumpulan itu akhirnya perjalanan gila yang diharapkan mungkin oleh Christopher Johnson McCandless pun dimulai. Karena jadwal trip gue sebenernya udah abis maka keluar niatan buat Traveling bareng mereka aja.

"Pada mau kemana nih ?" tanya mas Feri 
"Gak tau, jadwal udah abis nih. Pada mau kemana ? gue join ya ?" gue berharap mereka jawab iya.
"Mau nge Laundry sebenernya sekarang" jawab mbak Anisa
"Gimana kalo ke Putrajaya ?" jawab mas Feri
"Oke, tapi nge Laundry dulu" jawab mbak Anisa

Karena gue gak pernah nyuci selama di KL jadi ngikut aja deh mereka mau kemana juga, sekalian cari makan yang murah katanya, "katanya". Kita bertiga pun mulai jalan dan sebelum itu gue Checkout Hostel dulu dan nitipin tas sampe waktu yang tak bisa ditentukan. Karena gak tau tempat nya jadi gue ngikutin aja kayak anak ayam, pertama lewatin dulu Kasturi Walk dan ternyata gak jauh dari Kasturi ada tempat Laundry disamping yang katanya makanan murah itu.

www.lunarv2.com - Tempat Laundry
Kedai Dobi itu nama lain dari Laundry, masuk ke tempat Laundry dan terlihatlah mesin cuci berjejer rapih, *crenceng... ceng.. ceng.. ceng..* saat masukin uang ke penukaran uang kertas jadi koin. Satu-persatu koin dimasukan kedalam lubang koin, karena masyarakat Indonesia gak mengembangkan budaya membaca akhirnya salah langkah. yang harusnya buka dulu pintu mesin cuci nya terus masukin baju dilanjut koin, nah ini malah koin duluan dimasukin yang alhasil jadi bingung dan mesin gak bisa dibuka. Namun setelah lumayan lama nunggu, penjaga datang buat ngebantu.

www.lunarv2.com -  Mesin Laundry
Sambil nunggu beres kami makan dulu di Tajudin tempat makan yang katanya murah itu, tapi bener murah sih menurut gue dan yang terpenting tanpa Scam, camkan itu wahai backpacker. Untuk lauk-pauk bawa sendiri dan gue bawa yang paling murah yaitu ayam goreng dengan harga 7rm juga gak beli air soalnya bawa botol minum dari hostel, biar ngirit ! gak ada alesan lain. Ini restoran deket Kasturi Walk dan Recommend banget buat backpacker tapi sayangnya sebelum jam 6 sore udah tutup. 

www.lunarv2.com - Restoran Tajudin

www.lunarv2.com - Ngambil Makanan Sendiri

Setelah melaksanakan tugas mulia akhirnya balik ke hostel dulu nganter si mbak buat nyimpen baju cucianya.

"Okeh lanjut ya sekarang ?" Tanya mas Feri
*klentreng !* hape gue berdering
"eh emang panadol Indo sama Malay beda ya ?" Tanya gue 
"Iya beda, kenapa lu sakit"
"Enggak, ini ada yang nitip oleh-oleh Panadol" Jawab gue malu-maluin.
"HAHAHA!!!, orang lain nitip coklat, baju, asesoris lah ini nitip Panadol"
bener juga nih, gak sekalian ubi cilembu aja ya ? pikir gue
"jadi dimana belinya ?" tanya gue nutup kebegoan
"di Guardian nanti ada"

Setelah perbincangan yang memalukan turunan gue, akhrinya kita beli oleh-oleh teraneh itu dan lanjut ke Pudu Raya Central Bus buat naik Bus ke Putra Jaya karena kalo naik KLIA Express itu mahal, backpacker nyari yang murah aja deh.

"Bus nya yang mana sih ?" tanya gue
"Nomor 500" jawab mas Feri
"Bayarnya bisa cash ?" gue curiga
"Bisa" jawab mas Feri dengan yaqin

Karena bingung bus nya dimana jadi nanya petugas dan ternyata ada di samping Mydin Market, capcus langsung naik lah. Tapi kok gak sebagus Rapid ya ? bodo amat deh. Kami pun naik dan

"Tak bisa bayar cash, harus milik ni card" kata sopir
"nah loh" gue nimbrung
"yaudah deh beli disini" jawab mas Feri

Akhirnya kita pun beli dengan polosnya, gue duduk dan lirik kanan-kiri hingga gue sadar gak ada penumpang lain selain orang India semua, buset nih bus udah kayak imigran di film Man In The High Castle. Karena kami penasaran akhirnya ngitung harga tiket itu dan ternyata, anjay ! mahal amat ! Kita naik bertiga dihitung 4 orang, ah gila kena Scam lagi pantesan gue liat 4 Struk yang 1 lagi malah diumpetin di pantatnya sopir. bangke nih bus ! Kami bertiga pun saling lirik dan melampiaskan kekesalan dengan ngelantur gak jelas, udah fix kena Scam lagi !

www.lunarv2.com - Bus KL - Putrajaya
"kata lu gak pake kartu" sewot gue
"iya, kata nih artikel gak pake" jawab mas Feri
"taun berapa tuh artikel ?" gue makin penasaran
"tauuuuuunnnn.... 2016" jawabnya
"eh buset, udah lama dong..." akhirnya kejang-kejang.

Perjalanan memakan waktu sekitar 1 Jam, gak tau kalau macet. Dan sampai lah gue di terminal Putrajaya yang sepi dan gak mengasyikan. Sumpah gue baru liat terminal sepi banget dan langsung kepikiran sama kota mati Chernobyl, masa iya terminal cuma beberapa orang, bersih, sedikit bus, gak ada cangcimen, gak ada pengamen, gak ada calo ? masa coba ? gak asik banget.

www.lunarv2.com - Terminal Putrajaya
"Jadi naik bus yang mana nih ?" tanya gue dengan siaga
"naik bus platform 15" jawab mas Feri
"ini mana sopirnya ya ?" gue clingak-clinguk
ya elah ternyata sopirnya lagi ngerumpi dulu.

Akhirnya karena bahan rumpi sopirnya udah abis dan kurang duit maka sopir langsung narik bus ke Putrajaya, dijalan semua terpesona karena baru liat daerah megah dengan sedikit mobil, gak ada pejalan kaki, langka motor dan jalanan super luas. Apalagi mbak Dewi sampe bengong-bengong, *jessss..* dan setelah memakan waktu sekitar 20 menit akhirnya sampe di Masjid Putra yang terletak di pusat Putrajaya, gue turun dan heran karena sebenernya gue lagi di Dubai atau Malaysia ? tempat super luas tapi sepi banget, Mencekam !

Gue turun depan lapangan yang berdirikan tiang-tiang tinggi pengibar bendera-bendera negara bagian Malaysia lalu depan tiang itu ada Iconic I Love Putrajaya. Hmmmm... menarik nih buat jadiin latar yang Instagramable,cerdas ! Tak lama setelah keliling lapangan tersebut barulah adzan ashar yang berkumandang puku 16.30 ! What ?! Mungkin kalo di rumah Salat jam segitu udah bisa ditebak bakal di Smackdown ama emak ! dan dari situ gue kepikiran pingin ngajak emak ke Malaysia biar bisa merasakan sensasi Salat Ashar jam 16.30, keren juga kayaknya wahaha..!

www.lunarv2.com - Iconic Putrajaya
Awalnya gue kira Masjidnya yang pinggir jalan tapi ternyata Mahkamah Umum, kalo selintas sih bangunan disana hampir semuanya kayak Masjid soalnya atap tiap gedung memiliki kubah. Ya, gue pun masuk ke Masjid Putra yang sangat megah, di dekat gerbang utama ada tangga yang menurut petunjuk adalah tempat wudhu dan toilet, ya gue sama mas Fahmi pun turun kebawah karena disana tempat solat laki-laki sama perempuan dipisah jadinya gak bareng sama Mbak Anisa. Turun kebawah menurut gue ruanganya lumayan apa ya ? gak nyaman gitu deh.. soalnya Gelap dan cuman diterangi lampu terus luas banget ! perlu jalan lumayan jauh ke toiletnya dari tangga pertama kita turun dan kesan pertama yang terlintas di benak gue ini lantai bawah tanahnya kayak lantai bawah tanah Kastil di film horor !

Terkjeoet pertama liat tempat wudhu nya yang banyak banget ! ngejajar, berbaris, berbanjar *semua sebutin* lalu penasaran liat WC nya dan hampir sama kayak tempat wudhu, banyak ! kalo WC nya sih ada WC duduk ada juga WC jongkok dan modelnya gak jauh beda sama KLIA2 dengan selang boat cebok di samping WC tapi gak ada kesetnya. Udah wudhu balik lagi ke atas, karena halaman mesjid luas banget, kalo kasarnya gini "tempat wudhu di deket gerbang dan tempat solat jauh harus lewat lapang dulu" dan kekonyolan kami keluar lagi

www.lunarv2.com - Halaman Masjid
"ini sepatu dipake atau simpen disini sih ?" tanya gue sambil nunjuk rak sepatu
"disini kayaknya" kata mas Fahmi tanpa bumbu artikel
"yaudah ayo kita nyeker aja" kata gue sambil jalan ke tengah lapang
"iya yuk" jawabnya sambil jalan juga
"eh.. eh.. eh.. bentar, itu orang lain juga pake sandal sepatu" tunjuk gue ke pengunjung lain
"jadi gimana ? lanjut aja deh..!"
"yaudah lanjut... eh tunggu bentar gue ambil sepatu aja deh !" karena gue takut sepatu ilang
"jadinya gimana sih ?!" sambil ikutin gue ambil sepatu
"dah lah bawa aja" jawab gue kepalang bingung

www.lunarv2.com - Dalem Masjid Putrajaya
Dari awal udah gue duga kalo isi Masjidnya bakal gede, ya iya lah luarnya juga gede ! Beres solat selonjoran dulu dan saat gue liat ke kanan ternyata ada orang lagi wudhu !

"Lah ngapain tadi wudhu dibawah tanah yang jauh dan kayak ruang isolasi di film doraemon !"

Beres selonjoran kita penasaran sama Mbak Anisa yang takutnya nyasar ke rumah Bupati Majalaya, maka kita langsung keluar buat nyari Mbak-mbak penjual lengko itu. Baru aja keluar dari masjid ada orang berjubah merah yang nyamperin kita, ternyata Mbak Anisa yang pake mukena yang modelnya kayak Pelajar Hogwarts Harry Potter, tapi bedanya yang ini kelelep ama jubahnya. Dikirain cewek doang yang dikasih ternyata cowok juga dikasih pinjem, dikasih pinjem ya.. bukan dikasih !  juga Turis-turis yang bajunya kurang bahan juga wajib pake jubah itu kalo mau wisata di masjid Putrajaya, ya intinya harus sopan lah kalo ke tempat suci.

Sambil jalan-jalan gak sengaja liat taman yang sepi, karena Mas Feri dan Mbak Anisa berjiwa petualang maka gue mau gak mau jadi buntut lagi. Kami bertiga duduk di Taman dengan Danau di depanya, cahaya Sunset memantul di tepian danau seakan hari itu hari terakhir berpetualang, sampai akhirnya momen itu terganggu oleh

"Semuuuuttttt.... Ihhhhhh... Banyak semuttttt....!!!!!" Mas Feri jingkrak-jingkrak breakdance.
"Iya ih banyak semut !!!!" Kata Mbak Anisa yang digulung semut
kalo gue mah biasa aja, saking manisnya jadi udah sering digulung semut.
"ohh.. gue tau..ini nih penyebab taman ini sepi, banyak semut !!!" tawa gue sampe sakit perut
"yaudah yuk balik !" kata mbak Anisa

Insiden itu mengingatkan kami pada waktu pulang, jam setengah 7 sore kita berniat pulang karena keadaan masih terang disana. Sampai akhirnya

"Bentar, kalo bus ke KL sampe jam berapa ?" tanya gue siaga level 3
"Jam 10 malem, kalem aja" jawab mas Feri
"Jangan bilang lu tau dari Artikel" jawab gue
"Iya gue tau dari Artikel, ehhh... gak tau deh kalo bus lokal dari Putrajaya ke Terminalnya" jawabnya linglung
"Nah kan, gak kapok.." sudah kuduga..
"Bentar tanya pusat informasi dulu" jawabnya

Kebetulan didepan gue ada pusat informasi turis, tapi sebenernya gue tau itu udah tutup makanya gak ikut nyamperin kesana, mending gue jaga bus lah takutnya lewat kan bahaya.

"gimana ?" teriak gue dari sebrang jalan
"udah tutup !" jawab mbak anisa

nah kan bener kata gue juga, dan dari saat itu keadaan mulai mencekam karena hari mulai semakin gelap, lebih mencekamnya lagi adalah penerbangan gue ke Indonesia besok pagi-pagi banget ! dan sekarang masih terjebak di Putrajaya terpisah sama tas gue yang ada di Hostel KL, mampus dah gue kalo bus terakhir udah lewat gak bisa balik ! Tapi tuhan masih menyayangi hambanya yang terkadang gak nurut ini.

"woy tu bus nya ! ada ! " teriak gue sambil nunjuk bus yang baru nongol segede upil saking jauhnya
"Oh iya, bener gak nomornya ?"
"iya bener !"

Makin deket bus nya dan gue kejar.. takutnya sopir bus gak berhenti karena melihat disamping gue ada 2 mahluk aneh yang berkeliaran. Akhirnya bus berhenti di pemberhentian karena sang sopir masih punya belas kasihan ke kita selaku turis gembel yang gak ngaruh sama sekali ke Devisa Malaysia, akhirnya bisa baliiiikkkk !!!. Sampe terminal Putrajaya dilanjut Bus ke KL nomor 500 dan dijalan kita adalah rombongan paling berisik yang duduk di kursi paling belakang. Perjalanan ke KL lebih cepat daripada waktu tadi berangkat ke Putrajaya, sebelum ke Hostel kita berencana merayakan kembungnya perut dengan makan di Pasar Seni, pertama kita liat dulu ke Food Court di dalem Pasar Seni tapi karena gak ada makanan Thailand kesukaan Mas Feri akhirnya nyari keluar dan menemukan Restoran yang bisa dibilang ke arab-araban tapi jualan makanan India juga. Disini mulai lah tipu menipu lagi.

"Pak Cik, saye nak Nasi Lemak" kata gue sambil nunjuk menu, karena murah harganya 7rm
"oke" jawab pelayan
"tapi macam ini kan ? tak beda?" tanya gue lagi sambil nunjuk gambar nasi lemak di menu yang berisikan ayam, kacang, teri, telur dan kari india *aneh banget kan ? nasi lemak pake kare India?*
"ya.. ya.. ya.." jawabnya

Karena murah dan Fix seperti itu akhirnya gue tambahin deh sama Teh Tarik itung-itung malem terakhir keliling KL, pikir gue. Mas Feri juga pada akhirnya mesan Nasi Lemak dan gue gak tau penyebabnya, sedangkan Mbak Anisa gue kurang tau pesen apa tapi kayak mie gitu..

"ephmm.. paling enak minum teh tarik nih" mas Feri sambil minum teh tarik dingin
"cobain ah teh tarik panas, udah coba yang dingin mah.." sambil gue nyeruput teh tarik
"eh apaan nih ? ini mah kopi nescafe !" rasa asing diluar ekspektasi gue
"bang ! ini bukan Teh Tarik !" teriak gue ke abang pelayanya
"owhh.. sorry..." kata pelayan sambil mengganti pesenan gue

www.lunarv2.com - Nasi Lemak
Pesenan datang dan malem itu kami semua menikmati makanan sambil nyantai karena kelelahan udah ngegembel ke negeri nan jauh dimato. Udah makan panggilan alam pun datang, mana gue udah Check-Out Hostel lagi, nyari WC pun gak tau dimana, tapi tanggung lah entar aja ngemis pengen numpang ke WC di Hostel soalnya tas gue juga disana, lanjut bayar. Karena mbak Anisa orang berada jadi pengikut gembel ditalangin dulu, setelah udah dibayar dan minta struknya.. lalu dihitung.. keluarlah angka setan yang mengeringkan dompet...

"Apa ? Gue makan total 13.5rm ? Teh tarik aja kan harganya 2.5rm !" Gue kaget
"Nah kan udah gue bilang, 7rm itu Nasi Lemaknya doang ! lu gak percaya sih.." Kata mas Feri yang kali ini ngomongnya faedah.
"Ini bener kan ?" gue memastikan berharap gak bener
"iya bener, gue juga sama.. itu Nasi Lemak doang, yang lainya kayak apa nih..? oh.. Telur Rebus, Ayam Goreng, Teri dll. itu beda lagi" jawab mas Feri
"Lah tadi gue nunjuk gambar Nasi Lemak Komplit di Menu udah fix harganya segitu terus pelayan bilang oke.. oke.. aja.." jawab gue sambil nahan panggilan alam
"Dari awal juga udah kepikiran bakal gitu" jawab mas Feri

Udah fix kena Scam lagi ! Malam itu pun gue nyimpang dulu ke Hostel buat ngambil tas juga sedikit stor dulu ke Toilet untuk panggilan alam. Karena mereka berdua masih ingin ngobrol akhirnya gue pulang dari Hostel pukul 10 malem dan gak lupa pamitan dulu sama si Abang pemilik Hostel

"Okay.. This very good Hostel, See You Next Time !" gue ngelantur gak jelas.
"Okay, See you next time !" jawab Abang Hostel yang gak kalah ngelanturnya.

Karena Bus ke KLIA2 ada di KL Sentral maka naik MRT dulu dari Pasar Seni dilanjut naik Bus dari KL Sentral yang berangkat pukul 10 malem. Bingung pilih Bus buat ke KLIA2 akhirnya pilih ngasal aja deh.. sama-sama ke KLIA2 ini, dan pilihan gue malah salah.. Gak ada Wifi nya ! Bus sebelah ke KLIA2 ada wifi nya.. yah salah pilih gue.. karena gak ada wifi jadinya ngelamun di jalan gak bisa internetan dan cuman dengerin musik, saat itu bus kosong, cuman ada beberapa orang dan makin sunyi aja didalem bus, hadeuh.. sampai akhirnya nyampe di KLIA2.

Bergegas deh gue ke tempat Check-In yang ada di Lt.3 KLIA2 kebetulan disana ada berjajar Self Check-In, gue cobain deh di Self Check-In soalnya penasaran karena waktu di Soetta passport gak bisa ter-Scan. gue coba... Scan berhasil.. tapi boarding pass gak mau keluar, nah kan kambuh lagi penyakit Kiosk nya, karena gue udah berhasil Check-In maka gue nyetak Boarding Pass nya tetep di Counter, untung gak lagi rame jadi gak nunggu lama. Tapi sebenernya gue punya estimasi waktu yang lama dan itu sengaja, traveler gembel kayak gue gak boleh mepet-mepetin waktu. Udah semua diurusin gue tidur di tempat biasa, di Lantai atas tempat Imigrasi, disana banyak kursi ngejejer juga ada tempat nge-Charge

www.lunarv2.com -  Ngegembel


Day 4

Bangun tidur baca doa, lanjut Mandi ! ini yang paling gue suka di Bandara, mandi di WC Bandara ! kalo KLIA2 mah enak WC juga di pakein keset, jadi gue merasa didukung lah sama KLIA2 buat mandi disana jadi betah pokoknya mandi di KLIA2. lanjut deh solat subuh, beres itu liat ke bawah karena dibawah adalah imigrasi dan ternyata udah penuh ! buset baru juga jam 5 udah penuh, pedahal tadi ditinggal sebentar masih kosong, gue stay dulu depan layar informasi.
www.lunarv2.com - Information
Sebelum berangkat masuk ke imigrasi bagusnya cek dulu barang bawaan disini, gue juga bawa ransel ditimbang sama petugasnya. Karena gue sadar tas gue berat karena cucian dan berisikan pesenan aneh milik orang jadinya timbang dulu biar gak Over
www.lunarv2.com - Tempat Timbang Barang
Jam 7 gue masuk ke imigrasi tanpa kendala, gate ada di L8 maka gak udah lewat Sky Bridge yang terkenal panjang dan memakan waktu lama sehingga penumpang penunda waktu ter-Eliminasi yang berujung ketinggalan pesawat. Bisa lah 30 Menit kalo misalkan dapet Gate yang harus nyebrang dulu Sky Bridge, soalnya harus nyebrang terus jalan lagi ke Gate, pokoknya jauh kalo waktunya mepet !

Gate KLIA2
Udah jelas kepagian datangnya jadi nonton Youtube dulu sambil nunggu, Internet gratis dan colokan ada yang menjadikan gue gak beli SIM lokal sama-sekali karena menghemat biaya juga faktor lain adalah banyak Wifi gratis. Gate dibuka dan gue masuk tunggu sebentar lanjut naik ke pesawat, karena malemnya gue gak tidur akhirnya pas pesawat Take-Off udah Landing lagi di Soetta.

www.lunarv2.com - Indonesia
"Lah cepet amat sih ? apa gue gak salah naik ya ?" sambil liat keluar dan emang bener di Soetta sih.. itu pesawat Kuala Lumpur - Jakarta terbang 2 Jam, lah gue berarti ketiduran  2 Jam di pesawat mana pas bangun tenggorokan kering lagi, bukan mainnn.. orang ngantuk mah gak bisa diganggu. Keluar dari pesawat gue merasa bersyukur bisa menginjakan kaki di Indonesia lagi dan menyusuri lobby Soetta Ultimate 3 yang busett ! ini 15 menit jalan gak kelar-kelar, hilang Euforia gue !

*jegggg* Cap di Passport gue dan Cendol Elizabet Indonesia I'm Back !






8 comments:

  1. nasi lemak harga rm7..masih mahal tu..

    hhmmm..Putrajaya tu terletaknya pejabat² pentadbiran negara sebab tu agak sunyi..kenderaan kurang cuma hari kerja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue belinya di Restoran sih soalnya langka yang jual nasi lemak *heran gue* , pernah nemu nasi lemak harga 1,7rm tapi harus pagi-pagi buta ke Kasturi Walk

      Kalo gak salah itu Kota Administratif ya ?

      Delete
  2. Total cost selama trip di Malaysia berapa jadinya bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo total Cost selama disana kemaren 700rb bro..

      Delete
  3. Total semua dari tiket, mkn, hotel dll berapa bro?

    ReplyDelete